Kualitas Produk: Dimensi dan Pengaruhnya pada Konsumen
Populix

Kualitas Produk: Dimensi dan Pengaruhnya pada Konsumen

2 minggu yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Sebagai konsumen, sebelum menggunakan suatu produk pasti akan melihat kualitasnya terlebih dulu bukan? Nah, kualitas produk adalah kondisi tertentu (fisik, sifat atau fungsi) pada sebuah produk yang diharapkan bisa memenuhi ekspektasi pelanggan.

Dalam sebuah strategi bisnis, menjaga dan meningkatkan kualitas produk sangat penting untuk mempertahankan konsumen dan memenuhi kebutuhan mereka. Lantas, apa yang dimaksud dengan kualitas produk? Yuk simak di sini.

Apa Itu Kualitas Produk?

Kualitas produk adalah kondisi fisik dan juga fungsi, baik itu berupa barang atau layanan jasa, berdasarkan tingkat keunggulan yang disesuaikan dengan daya tahan, reliabilitas, kemudahan penggunaan, kecocokan, perbaikan dan komponen lainnya. Di mana, semua ini bertujuan untuk memenuhi kepuasan serta kebutuhan konsumen.

Prawirosentono menjelaskan bahwa kualitas produk adalah salah satu kondisi sebuah barang yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan dan harapan konsumen. 

Perspektif Kualitas Produk

Perspektif kualitas produk adalah tanggapan setiap pembeli terhadap keseluruhan kualitas atau keunggulan dan jasa dengan maksud yang hal yang diharapkan oleh konsumen. 

Adapun, Tjiptono menjelaskan bahwa ada lima kategori perspektif kualitas produk adalah sebagai berikut.

1. Value-Based approach

Perspektif kualitas produk adalah dengan mempertimbangkan trade-off kinerja dengan harga jual barang. Artinya, pelaku usaha akan mengevaluasi kualitas dalam kaitannya dengan nilai dan harga suatu produk.

Dalam value-base approach kualitas sering diukur secara relatif, sehingga produk terbaik belum tentu yang memiliki harga tertinggi, melainkan barang paling nyaman bagi konsumen untuk dibeli atau digunakan.

Baca juga: Mengenal Kompetitor dalam Bisnis dan Strategi Menghadapinya

2. Transcendental Approach

Perusahaan dapat mempromosikan produk dengan berbagai pernyataan, seperti tempat berbelanja yang dianggap bernilai, elegan, indah, dan masih banyak lagi. 

Oleh sebab itu, fungsi perencanaan, produksi, dan pelayanan dalam suatu perusahaan digambarkan sebagai bagian mendasar dari pengendalian kualitas sebuah barang.

3. Product-Based Approach

Dalam perspektif ini, kualitas produk adalah karakteristik atau atribut yang dapat dikuantifikasikan dan bisa diukur. 

Untuk bisa mengetahui perbedaan pada segi kualitas, Anda harus melihat berapa jumlah elemen dan atribut yang terkandung dalam produk. 

Oleh karena itu, setiap produk tidak memperhitungkan perbedaan selera, kebutuhan, dan preferensi setiap orang, karena penilaiannya sangat objektif.

4. Manufacturing-Based Approach

Indikator kualitas produk ini biasanya lebih bersifat supply-based , terutama ketika mempertimbangkan praktik rekayasa, produksi, dan deklarasi kualitas yang berbeda sebagai persyaratan. Perusahaan jasa dapat mendorong perspektif ini secara operasional.

Dalam perspektif ini juga membutuhkan lebih banyak pertimbangan untuk penyesuaian spesifikasi yang dikembangkan secara internal serta didukung oleh tujuan peningkatan produktivitas dan efisiensi biaya. 

5. User-Based Approach

Indikator kualitas produk ini didasarkan pada bagaimana orang lain melihatnya, dan bahwa barang bernilai tinggi adalah yang dapat membuat seseorang merasa terpuaskan.

Selain itu, perspektif ini dilakukan secara subjektif dan demand-oriented menyatakan bahwa setiap konsumen memiliki tingkat kebutuhan dan keinginan berbeda, sehingga masing-masing juga mempunyai indikator kepuasan yang tidak sama. 

Kita tahu bahwa setiap orang memiliki tingkat kepuasan yang berbeda, sehingga pendapat tentang kualitas produk tidak akan sama dari satu ke lainnya. 

Untuk itu, suatu barang yang dapat dinilai memenuhi keinginan dan harapan seseorang belum tentu memuaskan orang lain.

Baca juga: Mengenal Bisnis C2C, Keuntungan, Kekurangan, dan Contohnya

Dimensi Kualitas Produk

Penjelasan lengkap mengenai dimensi kualitas produk adalah sebagai berikut:

1. Estetika

Dimensi kualitas produk pertama adalah estetika. Estetika sendiri merupakan keindahan yang ada pada sebuah produk dan dapat dirasakan oleh panca indera. 

Di mana produk yang dapat mengekspresikan nilai estetika atau keindahan erat kaitannya dengan rasa, desain, aroma, dan sebagainya.

2. Kinerja

Penilaian kinerja adalah pengevaluasian tentang bagaimana suatu produk dapat ditunjukan dan dilihat oleh konsumen. 

Tingkat penilaian berfokus pada karakteristik dasar suatu produk. Misalnya, dimensi kinerja suatu produk makanan adalah rasa makanan itu sendiri.

3. Keandalan

Keandalan dan konsistensi dari sebuah produk dalam pemrosesan dan pembuatan memiliki dampak signifikan terhadap minat konsumen. Kredibilitas berkaitan erat dengan minat beli dan merupakan cara mendapatkan kepercayaan konsumen.

4. Kemampuan Melayani

Selanjutnya adalah kemampuan melayani berhubungan langsung dengan hal soal kecepatan, kemampuan, dan kenyamanan yang dapat perusahaan tawarkan kepada konsumen dalam hal penanganan jika terdapat keluhan selanjutnya tentang produk perusahaan.

5. Keistimewaan

Karakteristik sekunder atau keistimewaan ini terbentuk sebagai pelengkap dan dapat diartikan sebagai kelengkapan berbagai atribut yang ada pada produk tersebut.

Apabila produk yang Anda miliki sama dengan pesaing, kembangkanlah fitur dan juga unsur berbeda di dalamnya. 

6. Daya Tahan

Daya tahan produk merupakan sifat yang erat kaitannya dengan umur produk. Untuk produk makanan atau minuman biasanya diartikan dengan tanggal kadaluarsa.

7. Kesesuaian

Karakteristik relevan dengan desain produk yang memenuhi standar perlu ditetapkan sebelumnya berdasarkan kesepakatan sebelumnya.

Indikator Kualitas Produk

Penjelasan lengkap mengenai indikator kualitas produk adalah sebagai berikut.

1. Lingkungan

Lingkungan adalah tempat atau suatu lokasi dari barang diproduksi dan dapat mempengaruhi hasil dari sebuah proses.

2. Sumber Daya Manusia

Sumber daya manusia adalah sebuah unsur terpenting dari proses peningkatan nilai sebuah produksi, dan hal tersebut terbentuk dari pemikiran, ide, dan tenaga dari mereka sendiri.

3. Prosedur Kerja

Suatu prosedur atau SOP mewajibkan setiap orang untuk melakukan kegiatan sesuai  aturan yang telah disepakati.

4. Bahan Baku

Bahan baku adalah sumber  utama yang nantinya diolah untuk membuat suatu produk tertentu.

5. Mesin 

Mesin adalah alat yang digunakan dalam pembuatan produk untuk meningkatkan nilainya.

Itulah penjelasan mengenai pengertian hingga faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas produk secara lengkap. Nah, jika bisnis Anda ingin mempertahankan atau meningkatkan kualitas produk, maka perhatikan beberapa aspek yang telah dijelaskan di atas. 

Semoga artikel ini bermanfaat dan jika Anda Ingin tahu lebih banyak insights terkait pengembanangan bisnis? Yuk simak lebih lanjut di Blog Populix!

Baca juga: Pengertian Target Pasar, Manfaat, dan Cara Menentukannya

Tags:
Artikel Terkait
Cara Membuat Artikel yang Baik dan Benar dalam 3 Langkah
Artikel adalah salah satu cara untuk menyampaikan gagasan atau informasi melalui internet. Tujuan pembuatannya pun cukup beragam, mulai dari untuk mengedukasi hingga memasarkan produk dari sebuah bisnis. Agar artikel yang dihasilkan berkualitas, Anda perlu mengikuti tips dan cara membuat artikel yang baik dan benar berikut ini. Proses Preparing Untuk menghasilkan suatu artikel, penulis pasti memerlukan […]
Syarat Membuat SKCK Online & Offline, Alur dan Biayanya
Bingung apa saja syarat membuat SKCK dan bagaimana alur lengkapnya? Jangan khawatir! Sebab artikel ini akan membahasnya satu per satu mulai dari syarat-syarat yang dibutuhkan, langkah-langkah hingga biayanya. Seperti yang diketahui bersama, SKCK adalah salah satu persyaratan saat melamar kerja. Di manafungsinya yakni menyajikan rekam jejak kriminal seseorang. Jadi, apabila Anda berencana melamar pekerjaan dalam […]
Kenali Perubahan Kebutuhan Konsumen di Masa PSBB dengan Trik ini!
Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) kembali diperketat bagi masyarakat di wilayah DKI Jakarta. Kebijakan ini menyusul setelah adanya lonjakan kasus positif Covid-19 di DKI Jakarta. Terbatasnya ruang gerak masyarakat selama PSBB ini punya dampak yang besar bagi pelaku usaha. Kebijakan pembatasan sosial yang diperketat ini jelas menghambat roda perekonomian Indonesia yang saat ini tengah lesu. […]