Data Sekunder: Definisi, Sumber Data, Kelebihan, Kekurangan
Populix

Data Sekunder: Definisi, Sumber Data, Kelebihan, Kekurangan

9 bulan yang lalu 7 MENIT MEMBACA

Dalam penelitian, ada yang disebut data sekunder. Data sekunder adalah salah satu dari dua jenis data utama, selain data primer.

Kedua tipe data ini sangat berguna dalam penelitian dan statistik. Walaupun sama-sama jenis data utama, tetapi tetap saja ada yang berbeda dari data sekunder dan primer.

Kali ini, yuk, kita bahas tentang data sekunder.

Apa Itu Data Sekunder?

data sekunder adalah
Source: Freepik

Data sekunder adalah data yang telah dikumpulan oleh peneliti sebelumnya untuk tujuan yang berbeda, kemudian digunakan kembali untuk penelitian yang baru.

Melansir laman Formplus, terkait data sekunder, seorang peneliti mungkin telah mengumpulkan data untuk proyek tertentu, kemudian menyediakannya untuk digunakan oleh peneliti lain.

Akan tetapi, data tersebut mungkin juga dikumpulkan untuk penggunaan umum tanpa tujuan penelitian khusus, misalnya dalam kasus sensus nasional.

Data yang tergolong sekunder untuk penelitian tertentu dapat dikatakan primer untuk penelitian lain. Hal ini terjadi ketika data digunakan kembali, menjadikannya data primer untuk penelitian pertama dan data sekunder untuk penelitian kedua yang digunakan.

Baca juga: Indeks: Pengertian, Perbedaan dengan Skala, Contohnya

Sumber Data Sekunder dalam Penelitian

contoh program loyalitas atau loyalty program
Source: Freepik

Terdapat banyak sumber data sekunder yang dapat digunakan, seperti dari buku, sumber pribadi, surat kabar, situs web, jurnal, dan lainnya.

Data sekunder diketahui mudah tersedia dibandingkan dengan data primer. Pun hanya dibutuhkan sedikit penelitian dan kebutuhan tenaga kerja untuk menggunakan sumber-sumber ini.

Berikut ini adalah beberapa sumber data sekunder.

1. Buku

Merupakan cara paling tradisional untuk mengumpulkan data. Dalam melakukan penelitian, yang perlu dilakukan yaitu mencari buku mengenai topik yang diteliti, lalu pilihlah yang paling sesuai.

Jika memilih buku dengan cermat, maka akan menjadi sumber data autentik yang dapat sangat berguna dalam mempersiapkan tinjauan literatur.

2. Jurnal

Saat ini jurnal dianggap lebih penting daripada buku dalam hal pengumpulan data. Sebab, jurnal diperbarui secara berkala dengan publikasi baru secara berkala, sehingga memberikan informasi terkini.

Selain itu, jurnal biasanya memuat informasi lebih spesifik dalam hal penelitian.

3. Surat Kabar atau Koran

Dalam beberapa kasus, informasi yang disampaikan melalui surat kabar biasanya dapat diandalkan. Oleh karena itu, surat kabar atau koran menjadi salah satu sumber pengumpulan data sekunder yang autentik.

Akan tetapi, surat kabar mungkin bukan sumber terbaik untuk pengumpulan data ilmiah. Sebab, jenis data yang dibagikan biasanya lebih bersifat politik, ekonomi, dan pendidikan.

4. Situs Web

Situs web memang dapat dijadikan sebagai sumber data sekunder, tetapi Anda perlu hati-hati dalam memilihnya. Sebab, informasi yang dibagikan di situs web tidak diatur dengan tepat sehingga tidak dapat dipercaya sepenuhnya.

Akan tetapi, ada juga beberapa situs teregulasi yang membagikan data autentik dan dapat dipercaya serta digunakan oleh peneliti. Contohnya situs web pemerintah, organisasi swasta yang berbayar, pengumpul data.

5. Catatan Pemerintah

Catatan pemerintah merupakan sumber data sekunder yang sangat penting dan autentik. Berisi informasi yang berguna dalam penelitian pemasaran, manajemen, humaniora, dan ilmu sosial.

6. Podcast

Siapa sangka jika siaran podcast yang sedang marak akhir-akhir ini pun bisa menjadi salah satu sumber data sekunder.

Baca juga: Panel: Pengertian, Tipe, dan Contoh dalam Riset Pasar

Keuntungan Data Sekunder

1. Akses Mudah

Mayoritas sumber data sekunder mudah diakses oleh peneliti, khususnya secara online. Namun, masyarakat yang tidak memiliki akses internet pun dapat mendapatkannya melalui media cetak yang tersedia di perpustakaan, toko buku, dan bahkan pinjam dari orang lain.

2. Murah

Mayoritas data sekunder memerlukan sedikit atau bahkan tanpa biaya bagi masyarakat untuk memperolehnya.

Banyak buku, jurnal, dan majalah dapat diunduh secara gratis. Buku juga dapat dipinjam secara gratis dari perpustakaan umum oleh masyarakat yang tidak memiliki akses internet.

Para peneliti tidak perlu mengeluarkan uang untuk melakukan penyelidikan, dan sangat sedikit uang yang dibelanjakan untuk memperoleh buku, jika ada.

3. Hemat Waktu

Waktu yang diperlukan untuk mengumpulkan data sekunder biasanya sangat sedikit dibandingkan dengan waktu yang dibutuhkan untuk mengumpulkan data primer.

Satu-satunya penyelidikan yang diperlukan untuk pengumpulan data sekunder adalah proses mencari sumber data yang diperlukan.

Oleh karena itu, memangkas waktu yang biasanya dihabiskan untuk penyelidikan. Ini akan menghemat banyak waktu bagi peneliti.

4. Studi Longitudinal dan Komparatif

Data sekunder memudahkan pelaksanaan studi longitudinal tanpa harus menunggu beberapa tahun untuk menarik kesimpulannya.

5. Menghasilkan Wawasan Baru

Saat mengevaluasi kembali data, terutama melalui sudut pandang orang lain, hal-hal baru akan terungkap. Mungkin ada sesuatu yang tidak ditemukan di masa lalu oleh pengumpul data primer, yang mungkin terungkap dari pengumpulan data sekunder.

Kekurangan Data Sekunder

1. Data yang Tidak Relevan

Para peneliti menghabiskan begitu banyak waktu menelusuri kumpulan data yang tidak relevan sebelum akhirnya mendapatkan data yang mereka butuhkan. Hal ini disebabkan karena data yang dikumpulkan tidak ditujukan terutama untuk peneliti.

Dalam beberapa kasus, seorang peneliti bahkan mungkin tidak menemukan data pasti yang dibutuhkannya, tetapi harus memilih alternatif terbaik berikutnya.

2. Data Berlebihan

Beberapa sumber data diketahui membesar-besarkan informasi yang dibagikan. Bias ini mungkin ada demi menjaga citra publik yang baik atau karena iklan berbayar.

Hal ini sangat umum terjadi pada banyak blog online yang bahkan membagikan informasi palsu hanya untuk mendapatkan lalu lintas web.

3. Kualitas Data

Data yang dikumpulkan sumber sekunder mungkin tidak seautentik jika dikumpulkan langsung dari sumbernya. Ini bentuk kekurangan yang sangat umum terjadi pada sumber online karena kurangnya badan pengatur yang memantau jenis konten yang dibagikan.

4. Informasi Kedaluwarsa

Beberapa sumber data sudah usang dan tidak ada data baru yang tersedia untuk menggantikan sumber data lama.

Baca juga: Histogram: Definisi, Jenis, Penggunaan, Cara Membuat

Contoh Sumber Data Sekunder dalam Penelitian Pasar

contoh data sekunder
Source: Freepik

Inilah contoh dari sumber data sekunder yang dapat digunakan dalam penelitian pasar pemakaian iPhone di kalangan masyarakat Indonesia.

Sumber Data 1: Laporan Penjualan iPhone di Indonesia Tahun 2022

  • Anda dapat mencari laporan penjualan resmi dari Apple atau distributor resmi iPhone di Indonesia untuk tahun 2022. Laporan ini dapat berisi informasi tentang jumlah unit iPhone yang terjual, jenis iPhone yang paling diminati, dan tren penjualan bulanan.

Sumber Data 2: Statistik Penggunaan Smartphone di Indonesia

  • Anda dapat mencari data dari lembaga riset pasar terkemuka yang memberikan statistik tentang pangsa pasar iPhone di Indonesia dalam perbandingan dengan merek smartphone lainnya. Data ini dapat mencakup informasi tentang persentase pengguna iPhone dibandingkan dengan merek lain, dan mungkin juga tren penggunaan dari tahun ke tahun.

Sumber Data 3: Survei Konsumen

  • Anda dapat mencari hasil survei yang telah dilakukan oleh lembaga riset pasar atau perusahaan telekomunikasi yang berfokus pada kebiasaan penggunaan smartphone di Indonesia. Survei ini mungkin mencakup informasi tentang alasan orang memilih iPhone, preferensi model iPhone, dan kepuasan pengguna.

Sumber Data 4: Laporan Media dan Berita

  • Anda dapat mencari laporan dari media berita atau situs berita terkait industri teknologi yang mencakup perkembangan terbaru dalam pasar iPhone di Indonesia, termasuk peluncuran produk baru, kampanye pemasaran, dan tren yang sedang berkembang.

Sumber Data 5: Data Sosial Media

  • Anda juga dapat memanfaatkan data media sosial, seperti Twitter, Facebook, atau Instagram, untuk mengamati percakapan dan pandangan masyarakat terkait dengan penggunaan iPhone. Analisis sentimen media sosial dapat memberikan wawasan tambahan tentang preferensi dan sikap pengguna iPhone di Indonesia.

Sumber Data 6: Laporan Asosiasi Industri

  • Anda bisa mencari laporan yang diterbitkan oleh asosiasi industri teknologi di Indonesia, yang mungkin berisi informasi tentang pertumbuhan industri smartphone secara keseluruhan, termasuk peran iPhone di dalamnya.

Pastikan untuk menyusun dan menganalisis data ini dengan cermat untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang pasar pemakaian iPhone di kalangan masyarakat Indonesia.

Kombinasikan sumber-sumber data sekunder dengan penelitian primer jika diperlukan, seperti survei atau wawancara langsung dengan pengguna iPhone, untuk mendapatkan pemahaman yang lebih komprehensif.

***

Dalam era informasi yang semakin berkembang, sumber data sekunder menjadi landasan penting bagi berbagai kegiatan penelitian dan analisis.

Untuk menggali lebih dalam wawasan yang relevan dan akurat, manfaatkan layanan survei online Poplite by Populix. Dengan beragam fitur yang disediakan, Poplite by Populix memberikan akses yang lebih mudah dan efisien ke sumber data sekunder yang dapat mengubah cara Anda mengambil keputusan.

Jangan sia-siakan potensi informasi yang dapat diakses dengan Poplite by Populix, dan buat strategi Anda berdasarkan pemahaman mendalam dari data sekunder.

survei online populix

Baca juga: Data Mining: Pengertian, Tahapan, Contoh, dan Manfaat

Artikel Terkait
11 Rekomendasi Provider Internet Rumah Terbaik dan Tercepat
Setiap hari, kebutuhan masyarakat Indonesia akan internet semakin meningkat. Mulai dari keperluan sekolah hingga kantor rata-rata memerlukan provider internet sebagai alat bantu primer, apalagi jika Anda adalah seorang konten kreator atau semacamnya. Hal inilah yang kemudian menjadi alasan bagi banyak orang untuk mencari provider internet terbaik. Namun, tidak perlu khawatir karena saat ini di Indonesia […]
10 Contoh UMKM Paling Banyak Diminati di Indonesia!
Beberapa gambaran atau contoh UMKM yang sukses telah berhasil membuat banyak orang mulai tertarik untuk menekuni usaha ini.  Ditambah lagi sistem operasionalnya mudah atau tidak serumit manajemen perusahaan berskala besar, tentu menjadi daya tarik tersendiri. Selain itu, hanya dengan modal yang relatif kecil saja, UMKM sudah bisa mulai dijalankan. Karena itulah, semua orang bisa mengembangkan […]
Populix
10 Mar 2023
Brand Culture: Penjelasan, Cara Membangun, dan Manfaatnya
Tahukah Anda apa itu brand culture? Brand culture dapat diibaratkan sebagai identitas suatu produk atau merek sehingga masyarakat dapat mendapat nilai dari brand tersebut. Brand culture ini perlu diterapkan dalam strategi bisnis Anda, karena dapat memengaruhi efek penjualan produk brand Anda. Lewat brand culture ini juga masyarakat jadi lebih mengenal tentang produk yang Anda jual. […]