Apa itu Diversifikasi Produk? Manfaat, Strategi & Contohnya
Populix

Apa itu Diversifikasi Produk? Manfaat, Strategi & Contohnya

9 bulan yang lalu 7 MENIT MEMBACA

Tak hanya dalam dunia investasi, diversifikasi juga dapat diterapkan pada bisnis atau usaha Anda. Ya, diversifikasi produk adalah salah satu strategi pemasaran yang telah banyak digunakan para pelaku bisnis untuk mengembangkan usahanya.

Secara garis besar, diversifikasi produk dilakukan agar usaha tidak tergantung pada hasil penjualan satu jenis barang atau jasa saja. Nah, apakah Anda ingin lebih tahu seputar diversifikasi produk?

Berikut Populix telah rangkum mulai dari pengertian diversifikasi produk, jenis, manfaat, hingga tujuannya. Simak sampai habis, ya!

Pengertian Diversifikasi Produk

Dalam dunia bisnis, pengertian diversifikasi produk adalah salah satu strategi pemasaran dengan cara mengembangkan produknya agar lebih beragam. Diversifikasi produk dilakukan agar usaha tidak tergantung pada satu hal atau produk saja.

Strategi diversifikasi produk ini dapat dilakukan pada berbagai skala bisnis dengan berinovasi dalam lingkup industri bisnisnya. Namun, pada proses tersebut Anda tetap harus membedakan segmentasi pasarnya.

Singkatnya, diversifikasi produk adalah upaya untuk pengembangan produk dengan membuat lini produk baru bahkan menarget pasar baru.

Pentingnya Diversifikasi Produk

Bukan tanpa risiko, menerapkan diversifikasi produk dengan mengembangkan produk-produk baru bisa saja membutuhkan banyak biaya dan kemungkinan gagal dalam prosesnya.

Namun, ada beberapa manfaat dari diterapkannya inovasi ini yang patut Anda pertimbangkan. Lebih jelasnya, beberapa manfaat diversifikasi produk adalah sebagai berikut:

1. Mengurangi risiko bisnis

Manfaat pertama dari strategi diversifikasi produk adalah dapat mengurangi risiko bisnis. Dalam bisnis, tentunya ada berbagai macam risiko mulai dari masalah produk, distribusi, hingga persaingan dengan kompetitor.

Maka dari itu, dengan diversifikasi produk Anda masih memiliki kemungkinan untuk bisa bertahan menghadapi berbagai risiko tersebut. Misalnya, pada produk A kompetitor lebih unggul, namun karena Anda melakukan inovasi, masih ada produk B, C, dan seterusnya yang membantu keberlangsungan bisnis Anda.

2. Adaptif

Perkembangan informasi dan teknologi yang pesat tentunya berpengaruh pada kelangsungan bisnis, seperti perilaku konsumen, alat pembayaran, sistem jual beli, dan sebagainya.

Oleh karena itu, melakukan diversifikasi produk adalah salah satu strategi yang bisa diterapkan untuk tetap bisa bertahan. Hal ini dapat Anda terapkan dengan menjual produk atau jasa sesuai perkembangan zaman.

3. Meningkatkan daya saing

Manfaat terakhir dari diversifikasi produk adalah meningkatkan daya saing bisnis Anda. Dengan berbagai inovasi produk yang Anda miliki, bisa memperkecil ruang gerak atau kesempatan bagi pesaing baru. Hal tersebut juga akan mencegah terjadinya pasar monopoli.

Tujuan Diversifikasi Produk

Dengan berbagai manfaat tadi, banyak perusahaan melakukan diversifikasi juga berdasarkan tujuan yang berbeda-beda. Beberapa tujuan diversifikasi adalah sebagai berikut.

1. Meratakan risiko

Seperti penjelasan di awal, diversifikasi produk dilakukan agar bisnis atau perusahaan tidak hanya bergantung pada satu produk saja. Dengan melakukan inovasi atau investasi di berbagai produk atau jasa, maka jika salah produk satu tidak memberikan performa baik masih bisa diimbangi dengan keuntungan dari produk lainnya.

2. Pertumbuhan dan nilai tambah

Tujuan kedua dilakukannya diversifikasi produk adalah untuk meningkatkan pertumbuhan dan nilai tambah. Hal ini bisa terwujud ketika investasi mampu menghasilkan laba maksimal, misalnya saat berhasil mengakuisisi perusahaan dengan sumber daya strategis seperti supplier bahan baku utama atau distributor yang memiliki saluran distribusi luas.

3. Mencegah adanya monopoli

Seperti penjelasan tadi, diversifikasi produk bisa mencegah terjadinya monopoli pasar terutama ketika bisnis atau perusahaan di suatu industri tertentu mempunyai sumber daya strategis yang bisa memberikan nilai tambah.

4. Punya kendali atas pemasok dan distributor

Adanya diversifikasi produk membantu bisnis atau perusahaan memiliki kendali atas pemasok dan distributornya. Hal ini harapannya juga akan membantu mereka untuk mengendalikan kualitas produk serta harganya.

5. Bersinergi

Kolaborasi antar berbagai segmen bisnis diharapkan mampu mencapai tujuan tertentu, dimana hal tersebut akan sulit jika dikerjakan secara terpisah atau sendiri-sendiri.

6. Pemenuhan ambisi

Tujuan terakhir dari diterapkannya diversifikasi produk adalah pemenuhan ambisi dari jajaran manajer, dimana ketika berhasil melakukan strategi tersebut maka lingkup kerja mereka pun akan semakin besar.

Baca juga: 5 Strategi Bisnis yang Bisa Maksimalkan Keuntungan

Jenis Strategi Diversifikasi Produk

Setidaknya, ada dua jenis diversifikasi produk, yaitu:

1. Diversifikasi Horizontal

Jenis pertama adalah diversifikasi horizontal, yaitu pengembangan produk berbeda dari produk yang sudah ada sebelumnya, namun masih memiliki kesamaan sedikit. Contohnya adalah ketika suatu perusahaan susu membuat lini produk jus buah.

Masih sama-sama termasuk jenis minuman, namun tentunya proses pembuatan jus buah jauh berbeda dari produk susu.

2. Diversifikasi Konsentris

Berbeda dengan jenis sebelumnya yang hanya memiliki kesamaan produk sedikit, jenis diversifikasi konsentris ini membuat produk baru dengan banyak kesamaan pada produk sebelumnya. Artinya, produk baru tersebut tidak jauh berbeda.

Contoh diversifikasi produk konsentris pada perusahaan susu tadi yaitu awalnya mereka hanya memiliki produk susu bagi balita saja. Namun, setelah menerapkan diversifikasi produk kini mereka mengembangkan produk susu untuk anak-anak hingga kalangan umum.

Strategi Diversifikasi Produk

Selain jenisnya, strategi diversifikasi juga terbagi menjadi dua kelompok, yaitu:

1. Strategi diversifikasi konsentris

Seperti penjelasan sebelumnya, diversifikasi memiliki banyak kesamaan terhadap produk yang sudah ada. Maka dari itu, mulai dari teknologi, fasilitas, hingga jaringan pemasaran tak jauh berbeda dengan existed product.

Strategi diversifikasi ini dinilai akan berhasil jika:

  • Harga produk baru yang ditawarkan kompetitif
  • Berkompetisi dalam industri dengan pertumbuhan rendah
  • Menaikan penjualan existed product dengan memproduksi produk baru
  • Daur hidup produk yang ada menurun dan mempunyai tim manajemen kuat

2. Strategi diversifikasi konglomerasi

Berbeda dengan konsentris yang masih punya banyak kesamaan, strategi konglomerasi adalah sebaliknya. Agar berhasil, beberapa pedoman untuk melakukan strategi diversifikasi ini adalah:

  • Adanya peluang dengan nilai investasi menarik
  • Manajerial dan modal mampu bersaing dalam industri baru
  • Adanya sinergi antara perusahaan yang mengakuisisi dan diakuisisi secara finansial

Cara Melakukan Diversifikasi Produk

Setelah mengetahui berbagai manfaat dan jenisnya, selanjutnya Anda pasti ingin tahu bagaimana cara melakukan diversifikasi produk ini, bukan? Nah, lebih jelasnya, beberapa cara melakukan diversifikasi produk adalah sebagai berikut:

1. Mengubah nama

Untuk tetap mempertahankan tujuan produk namun ingin lebih sesuai dengan budaya setempat, Anda bisa mengganti nama beserta kemasan yang sedikit berbeda, atau bahkan menjualnya ke negara lain.

2. Repricing

Jika Anda menarget pasar baru dan saluran baru, maka dengan melakukan perubahan lainnya Anda bisa menyesuaikan harga produknya juga.

3. Ekstensi merek

Cara ketiga dari diversifikasi produk adalah melakukan ekstensi merek. Hal ini dilakukan jika Anda ingin menarget lebih banyak skala pasar, seperti selama ini Anda menarget pasar menengah ke bawah lalu Anda membuat produk yang targetnya menengah ke atas.

4. Pengemasan ulang

Jika tadi target skala pasar yang berbeda, Anda juga bisa melakukan diversifikasi bagi audiens dalam industri berbeda. Caranya adalah melakukan pengemasan ulang.

5. Mengganti ukuran

Cara ini dilakukan dengan membuat beberapa jenis ukuran atau kuantitas penjualan berbeda untuk satu produk yang sama.

6. Ekstensi produk

Cara terakhir untuk melakukan diversifikasi produk adalah dengan melakukan ekstensi produk, dimana Anda menjual produk yang sama namun dalam beberapa variasi warna atau fitur lainnya.

Risiko Diversifikasi Produk

Meskipun bermanfaat untuk inovasi dan perkembangan bisnis, tentunya setiap strategi mempunyai risiko tersendiri. Risiko diversifikasi produk adalah:

1. Kerusakan merek

Adanya diversifikasi produk dalam area baru kemungkinan akan membingungkan konsumen dan merusak merek atau citra yang selama ini telah dibangun. Hal ini juga bisa menyebabkan pandangan bahwa bisnis Anda tidak terspesialisasi.

Contohnya adalah KFC yang menolak menambah menu baru seperti taco, hamburger, atau ikan karena citranya sebagai raja ayam goreng cepat saji bisa rusak.

2. Stres operasional

Seperti sempat disinggung di awal, diversifikasi mungkin akan banyak memakan biaya. Kemampuan tim untuk menjalankan operasional juga bisa saja terganggu karena adanya beban pekerjaan dari produk baru.

Maka dari itu, sebelum melakukan diversifikasi, pastikan Anda menganalisis pengaruhnya terlebih dulu baik terhadap operasional, sumber daya manusia, keuangan, pemasaran, dan lainnya.

Itu dia ulasan lengkap mengenai pengertian diversifikasi produk dan hal-hal seputarnya. Intinya, diversifikasi produk adalah salah satu strategi yang dapat Anda terapkan untuk dapat lebih leluasa mengembangkan bisnis atau usaha Anda. Bagaimana, tertarik mencobanya?

Nah, agar selangkah lebih pasti, coba gunakan survei online yang akan memudahkan Anda dalam membuat keputusan secara akurat. Cari tahu tanggapan audiens tentang pilihan menu, kemasan, dan harga yang tepat untuk produk Anda dengan paket DEVELOP dari Poplite by Populix. Daftar jadi pengguna untuk coba gratis selama 14 hari sekarang juga!

Baca juga: Benchmarking Adalah : Pengertian, Tujuan, Cara Melakukannya

Tags:
Artikel Terkait
10 Cara Menarik Pelanggan Baru dan Mempertahankan yang Lama
Salah satu langkah penting yang perlu dilakukan menjaga dan meningkatkan omset perusahaan adalah merancang strategi bisnis mengenai bagaimana cara menarik pelanggan baru hingga mempertahankan yang lama. Bukan hanya sekadar menjaga dan meningkatkan kualitas produk, sebab hal tersebut bukanlah satu-satunya cara menarik pelanggan agar membeli produk Anda. Lantas, apa saja upaya yang bisa dilakukan untuk memikat […]
Apa Itu Public Speaking? Kenali Cara dan Manfaatnya!
Public speaking adalah skill yang sangat menguntungkan jika Anda telah memilikinya. Skill ini dapat berguna tidak hanya pada dunia kerja, namun juga pada kegiatan lain seperti dalam lingkup pendidikan dan saat berorganisasi. Sebenarnya, apa itu public speaking? Dan seberapa pentingnya public speaking bagi seseorang? Apa Itu Public Speaking? Pada dasarnya, public speaking adalah kemampuan yang […]
Pengertian Iklan Media Cetak, Jenis-Jenis dan Contohnya
Memanfaatkan media cetak sebagai sarana mempromosikan sebuah produk mungkin sudah menjadi cara yang lazim dilakukan oleh sebagian orang. Walaupun seiring dengan perkembangan zaman, kini sebagian orang mulai mengganti iklan jenis ini dengan media sosial yang lebih sederhana, masih tidak bisa menghilangkan peminat dari iklan jenis ini. Berikut ini Populix telah rangkum beragam informasi penting mulai […]