Generalisasi: Definisi serta Contohnya pada Penelitian
Populix

Generalisasi: Definisi serta Contohnya pada Penelitian

9 bulan yang lalu 4 MENIT MEMBACA

Generalisasi kerap dikaitkan dalam beberapa konteks, termasuk penelitian. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), definisi generalisasi adalah perihal membentuk gagasan atau simpulan umum dari suatu kejadian, hal, dan sebagainya.

Selain itu, masih menurut KBBI, definisi generalisasi yaitu perihal membuat suatu gagasan lebih sederhana daripada yang sebenarnya (panjang lebar dan sebagainya).

Sementara dalam konteks penelitian, kira-kira apa, ya, maksud dari generalisasi?

Apa Itu Generalisasi?

generalisasi adalah
Source: Freepik

Mengutip dari publikasi dalam NCBI, generalisasi merupakan tindakan penalaran yang melibatkan penarikan kesimpulan luas dari pengamatan tertentu.

Generalisasi merupakan salah satu tujuan utama dari penelitian ilmiah, karena membantu kita memahami apakah hasil dari suatu studi hanya belaku untuk sampel yang diteliti atau apakah mereka dapat diterapkan secara lebih umum.

Generalisasi diakui secara luas sebagai standar kualitas dalam penelitian kuantitatif, tetapi lebih kontroversial dalam penelitian kualitatif.

Dalam penelitian eksperimental atau survei, klaim generalisasi bersifat eksplisit dan merupakan skema penjelasan yang menjadi dasar ilmiah pemikiran. Sedangkan dalam penelitian kualitatif, klaim generalisasi kurang eksplisit.

Mengutip publikasi Generalization in Qualitative Research, memang, ada beberapa sosiolog interpretivis (misalnya Denzin, 1983; Denzin dan Lincoln, 1995; Marshall dan Rossman, 1989) meminimalkan relevansi generalisasi atau bahkan menyangkal adanya niat untuk melakukan generalisasi dalam penelitian kualitatif.

Baca juga: Grafik: Pengertian, Ketentuan Membuat Grafik, Manfaat

Cara Mencapai Generalisasi dalam Penelitian

apa itu generalisasi
Source: Freepik

Terdapat beberapa cara untuk mencapai generalisasi dalam penelitian, yakni:

1. Generalisasi Konseptual

Terjadi ketika Anda menggunakan konsep atau teori yang dikembangkan dalam suatu penelitian untuk mengaplikasikannya pada situasi atau konteks yang berbeda.

2. Generalisasi Teoritis

Terjadi ketika hasil penelitian digunakan untuk menguji atau mengembangkan teori yang lebih luas. Hasil penelitian dapat digunakan untuk memberikan dukungan empiris kepada teori yang ada atau bahkan untuk mengembangkan teori baru.

3. Generalisasi Statistik

Terjadi ketika Anda menggunakan teknik statistik untuk mengambil sampel acak yang mewakili populasi lebih besar dan kemudian menggunakan hasil dari sampel tersebut untuk membuat pernyataan umum tentang populasi. Contohnya adalah melakukan survei kepada sejumlah orang dan kemudian menggeneralisasikan temuan dari sampel tersebut kepada seluruh populasi.

Baca juga: Box Plot: Pengertian hingga Manfaat Menggunakannya

Contoh Generalisasi dalam Penelitian

contoh generalisasi penelitian
Source: Freepik

Berikut ini contoh atau gambaran dari generalisasi dalam penelitian. Misalnya ingin melakukan penelitian pasar untuk memahami preferensi konsumen terhadap jenis smartphone di Indonesia.

Inilah sederet langkah-langkah yang dapat Anda ambil:

  1. Penentuan Sampel: Anda memilih secara acak 500 responden dari berbagai wilayah di Indonesia sebagai sampel untuk penelitian Anda. Representativitas sampel ini sangat penting untuk generalisasi yang akurat.
  2. Penelitian dan Analisis: Anda melakukan survei yang mencakup pertanyaan tentang merek, harga, fitur, dan preferensi penggunaan smartphone. Setelah itu, Anda menganalisis hasil survei untuk mengidentifikasi tren dan preferensi yang muncul.
  3. Generalisasi Statistik: Setelah menganalisis data, Anda menemukan bahwa 60% responden di sampel Anda lebih memilih smartphone dengan kamera berkualitas tinggi, dan 70% lebih memilih merek tertentu. Dengan menggunakan teknik statistik, Anda dapat mengeneralisasikan temuan ini ke populasi yang lebih besar di Indonesia.
  4. Kesimpulan: Berdasarkan hasil penelitian, Anda dapat membuat kesimpulan bahwa mayoritas konsumen di Indonesia cenderung memilih smartphone dengan kamera berkualitas tinggi dan ada preferensi tertentu terhadap merek tertentu. Hal ini dapat berguna bagi produsen smartphone dan pemasar untuk mengarahkan strategi mereka dalam memasarkan produk mereka di pasar Indonesia secara lebih efektif.

Penting untuk mencatat bahwa generalisasi seperti ini tetap memerlukan pertimbangan khusus, seperti representativitas sampel dan metode analisis statistik yang tepat, untuk memastikan bahwa temuan dalam penelitian pasar dapat diterapkan secara umum pada populasi konsumen di Indonesia.

***

Baca juga: Bivariat: Pengertian, Jenis, Contoh Penerapan

Dalam era digital yang terus berkembang, generalisasi merupakan kunci untuk memahami preferensi dan perilaku konsumen secara lebih luas.

Untuk mengumpulkan data akurat dan mendorong generalisasi yang kuat, layanan survei online Poplite by Populix adalah pilihan yang tepat, karena Anda dapat dengan mudah mengakses sampel responden yang representatif dan mendapatkan wawasan berharga untuk menginformasikan keputusan bisnis.

Poplite by Populix

Baca juga: Baseline: Pengertian, Tujuan, Contoh Penerapan

Artikel Terkait
Target Pasar: Pengertian, Manfaat, dan Cara Menentukannya
Dalam memulai sebuah bisnis, entah itu bisnis kecil maupun besar, tentu harus dipersiapkan dengan matang. Hal ini bertujuan supaya bisnis tersebut nantinya bisa berjalan bahkan berkembang pesat. Target pasar adalah faktor penting yang tak boleh Anda lupakan. Tanpa adanya target pasar yang jelas, produk Anda tidak akan dapat sampai pada mereka yang membutuhkannya. Alhasil produk […]
Deduksi: Pengertian, Tahapan, dan Contoh Penelitian
Apakah Anda sering mendengar istilah deduksi? Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), deduksi adalah penarikan kesimpulan dari keadaan yang umum; penyimpulan dari yang umum ke yang khusus. Dalam penelitian pun ada yang disebut deduksi atau deduktif. Pengertian deduksi dalam penelitian tak jauh berbeda seperti yang dijelaskan pada KBBI. Deduksi dalam konteks penelitian merujuk pada proses […]
10 Manfaat Journaling, Benarkah Mampu Redakan Stres?
Journaling adalah salah satu kegiatan bermanfaat yang bisa Anda lakukan dikala waktu luang. Misalnya, saat libur sekolah atau bekerja. Journaling dapat membantu Anda mengeksplorasi pikiran, emosi dan perasaan. Sehingga, sering dikatakan bahwa kegiatan ini mampu meredakan burnout ataupun stres. Lantas, benarkah journaling bermanfaat untuk mengurangi stres? Yuk temukan jawabannya dalam pembahasan berikut ini. Tidak hanya […]