Industri: Pengertian, Jenis, Contoh & Tujuan Pembangunannya
Populix

Industri: Pengertian, Jenis, Contoh & Tujuan Pembangunannya

2 bulan yang lalu 6 MENIT MEMBACA

Selama ini, Anda mungkin mengira bahwa industri adalah sebuah kegiatan produksi barang yang dilakukan oleh pabrik-pabrik besar.

Dalam proses tersebut, biasanya terdapat banyak buruh dan beragam macam mesin. Well, meski tidak salah sepenuhnya, namun ternyata pengertian industri jauh lebih kompleks, lho.

Yup, terdapat jenis-jenis industri lain yang tidak hanya terbatas pada produksi barang semata, melainkan juga jasa seperti layanan kesehatan, travel, dan lain-lain.

Nah, untuk mengetahui lebih jelas apa yang dimaksud dengan industri, Anda bisa simak uraiannya di artikel berikut ini. Check it out!

Pengertian Industri

Apa yang dimaksud dengan industri? Secara sederhana, pengertian industri adalah pengolahan produk mentah atau setengah jadi agar bisa dikonsumsi.

Nantinya produk tersebut akan memiliki nilai tambah yang bisa memberikan keuntungan bagi produsen.

Menurut Undang-undang No. 5 Tahun 1984 tentang perindustrian, industri adalah kegiatan perekonomian yang dilakukan melalui pengolahan bahan baku, mentah, setengah jadi, maupun sudah jadi agar memiliki nilai penggunaan lebih tinggi.

Dalam hal ini, yang masih termasuk dalam kegiatan tersebut, yaitu rancang bangun dan rekayasa industri.

Sementara, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, industri adalah kegiatan untuk memproses maupun mengolah barang menggunakan sarana dan peralatan tertentu, misalnya mesin.

Pengertian lain juga dikemukakan oleh Badan Pusat Statistik bahwa industri adalah kesatuan dari sebuah unit usaha yang menjalankan perekonomian dengan tujuan menghasilkan barang ataupun jasa.

Unit usaha tersebut berlokasi di tempat tertentu serta memiliki catatan tersendiri secara administratif.

Tujuan Pembangunan Industri

Pemerintah menjelaskan bahwa kegiatan industri akan terus dilaksanakan. Sebab, dampak positif pembangunan industri adalah memperlancar perekonomian negara.

Pembangunan industri adalah kegiatan yang dilakukan dengan berlandaskan atas aspek ekonomi, sosial, serta lingkungan hidup.

Di dalam Undang-undang Perindustrian Pasal 2 juga dijelaskan bahwa pembangunan industri ini dengan berlandaskan pada kepercayaan akan kemampuan serta kekuatan diri sendiri, manfaat, dan kelestarian lingkungan hidup. 

Adapun beberapa tujuan pembangunan industri adalah sebagai berikut:

1. Meningkatkan Peran Serta Masyarakat

Tujuan pertama dari pembangunan industri adalah untuk membantu meningkatkan peran serta masyarakat.

Dalam hal ini, misalnya pada industri kecil atau rumah tangga yang melibatkan peran masyarakat.

Baca juga: Wirausaha Kerajinan Bahan Limbah, Pengertian dan Contohnya

2. Meningkatkan Pertumbuhan Ekonomi 

Tujuan berikutnya dari pembangunan industri adalah untuk membantu meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Ini dilakukan agar mendukung terwujudnya perubahan struktur ekonomi yang lebih maju, baik, seimbang, dan sehat.

3. Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat

Jika dilaksanakan dengan sistem yang tepat, dampak positif pembangunan industri adalah bisa membantu masyarakat hidup lebih sejahtera.

Oleh karena itu, pemanfaatan sumber daya untuk kegiatan industri harus memperhatikan keseimbangan maupun kelestarian hidup serta bisa memberikan hasil yang adil dan merata untuk masyarakat.

4. Membuka Lapangan Pekerjaan

Tujuan selanjutnya dari pembangunan industri adalah mendorong pemerataan kesempatan kerja bagi masyarakat.

Banyaknya bidang industri yang beroperasi berarti meningkat juga peluang kerja untuk masyarakat.

5. Mengembangkan Pusat Pertumbuhan Industri

Banyak daerah di Indonesia yang memiliki potensi untuk dikembangkan  menjadi pusat lokasi industri.

Dengan strategi yang tepat, daerah tersebut juga dapat berkembang baik sebagai pusat industri.

6. Mendorong Perkembangan Teknologi 

Tujuan lainnya dari pelaksanaan pembangunan industri adalah untuk mendorong berkembangnya teknologi.

Dalam hal ini, teknologi yang tercipta bisa tepat guna dan dapat menumbuhkan kepercayaan terhadap kemampuan dunia usaha nasional.

7. Meningkatkan Penerimaan Devisa

Seluruh bentuk industri yang berjalan harapannya bisa membantu mendatangkan devisa untuk meningkatkan perekonomian negara.

Peningkatan ini dapat diwujudkan melalui kegiatan ekspor hasil produksi nasional berkualitas yang diimbangi dengan penggunaan produk dalam negeri untuk penghematan devisa.

Baca juga: Apa itu Technopreneurship? Simak Tujuan, Alasan, dan Contoh

8. Menunjang Stabilitas Nasional

Tujuan dari pembangunan industri adalah mendukung dan memperkuat stabilitas nasional yang dinamis. Ini akan sangat bermanfaat untuk memperkokoh ketahanan nasional.

Jenis-jenis Industri & Contohnya

Pembagian jenis-jenis industri di Indonesia dapat dilihat dari berbagai perspektif, seperti secara umum, berdasarkan produktivitas perorangan, hingga asal modalnya.

Adapun penjelasan mengenai jenis-jenis industri adalah sebagai berikut:

Berdasarkan Jenisnya Secara Umum

Secara umum, pembagian jenis-jenis industri adalah sebagai berikut:

1. Industri Ekstraktif

Industri ini mencakup berbagai bidang usaha yang memanfaatkan bahan baku secara langsung dari lingkungan sekitar.

Contoh industri ekstraktif adalah perkebunan, pertanian, dan peternakan.

2. Industri Non-Ekstraktif

Berbeda dari jenis sebelumnya, industri ekstraktif kegiatannya menggunakan bahan baku selain yang bersumber dari alam. Contoh industri ini salah salah satunya di bidang pakaian jadi.

3. Industri Fasilitatif

Kegiatan Industri fasilitatif pada dasarnya menawarkan layanan untuk keperluan orang banyak. Contoh industri fasilitatif adalah perdagangan antar negara dan perbankan.

Berdasarkan Jumlah Tenaga Kerja

Pembagian jenis-jenis industri berikutnya dilihat dari jumlah tenaga kerja di dalamnya. Adapun beberapa bidang yang termasuk dalam industri ini, yaitu:

1. Industri Besar

Industri besar berarti memiliki total tenaga kerja mulai dari 100 orang hingga selebihnya. Contoh industri besar seperti lebur besi, semen, dan sebagainya.

2. Industri Sedang

Industri sedang berarti usaha memiliki tenaga kerja antara 20 sampai dengan 99 orang. Salah satu contohnya, yaitu industri sandal maupun sepatu.

3. Industri Kecil

Apa yang dimaksud dengan industri kecil adalah ketika hanya terdapat 5 hingga 19 orang pekerja. Contoh industri kecil, misalnya seperti kerajinan tangan.

5. Industri Rumah Tangga

Industri rumah tangga biasanya hanya terdiri dari satu sampai dengan empat orang pekerja. Adapun contoh industri ini seperti dalam bidang pembuatan makan ringan.

Baca juga: 18 Makanan Kekinian 2022 untuk Ide Bisnis, Wajib Dicoba!

Berdasarkan Daya Tampung Tenaga Kerja

Dilihat dari segi daya tampung tenaga kerja, jenis-jenis industri adalah sebagai berikut:

1. Industri Padat Karya

Industri ini membutuhkan tenaga kerja dengan jumlah yang banyak. Contoh industri padat karya di antaranya adalah mebel, pengolahan makanan beku, dan sebagainya.

2. Industri Padat Modal

Industri padat modal membutuhkan suplai seperti mesin dan uang yang banyak. Salah satu contohnya adalah industri besi baja.

Berdasarkan Asal Modal

Dari segi daya asal modalnya, jenis-jenis industri adalah sebagai berikut: 

1. Industri Nasional

Industri nasional berarti penanaman modalnya bersumber dari dalam negeri dan tidak ada sama sekali investor asing. Contohnya seperti industri mesin Barata.

2. Industri Swasta Nasional

Industri ini berarti penanam modalnya bukan dari pemerintah atau pengusaha dalam negeri. Contoh industri swasta nasional, yaitu Kalbe Farma dan Indofood Sukses Makmur.

3. Industri Asing

Industri ini seluruh modalnya dari pengusaha asing. Meskipun demikian, pelaksanaan industrinya tetap berdasarkan aturan pemerintahan yang berlaku.

Contohnya yaitu L’Oreal di bidang kosmetik dan kecantikan.

4. Industri Bersama

Industri bersama penanam modalnya adalah pengusaha dalam negeri maupun pemerintah dengan modal dari pengusaha atau pemerintah asing. Contohnya adalah Kodak Toyota.

Nah, sekarang Anda sudah lebih mengerti apa yang dimaksud dengan industri, kan? Secara umum, industri adalah kegiatan produksi barang maupun jasa yang dilakukan oleh sebuah unit usaha.

Pembangunannya dinilai memberikan dampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi di tengah masyarakat.

Yuk temukan informasi bermanfaat lainnya seputar bisnis dan teknologi di blog Populix!

Baca juga: 5 Sektor Industri Prospektif di tengah Potensi Resesi Ekonomi Indonesia

Tags:
Artikel Terkait
Cara Jualan di Tokopedia Dari Awal agar Dapat Pelanggan
Di zaman serba digital seperti saat ini, ada banyak cara berbisnis online yang bisa Anda lakukan tanpa harus membangun toko. Salah satunya melalui Tokopedia. Layaknya, e-commerce lain, cara jualan di Tokopedia juga cukup praktis. Apalagi, popularitas Tokopedia saat ini semakin melambung di Indonesia. Jika Anda tertarik, namun masih bingung bagaimana cara jualan di Tokopedia, yuk […]
Pahami Apa itu Internet of Things (IoT), Manfaat dan Cara Kerja
Seiring berjalannya waktu, inovasi teknologi semakin pesat berkembang. Bahkan kini merambah ke peralatan sehari-hari. Semua sistem ini disebut dengan IoT. Sederhananya, Internet of Things adalah teknologi yang diciptakan untuk memudahkan manusia dalam mengendalikan perangkat atau membuat sebuah mesin dapat bekerja secara otomatis. IoT adalah hal yang penting untuk diketahui. Oleh karenanya, yuk pahami apa itu […]
Apa Itu Public Speaking? Kenali Cara dan Manfaatnya!
Public speaking adalah skill yang sangat menguntungkan jika Anda telah memilikinya. Skill ini dapat berguna tidak hanya pada dunia kerja, namun juga pada kegiatan lain seperti dalam lingkup pendidikan dan saat berorganisasi. Sebenarnya, apa itu public speaking? Dan seberapa pentingnya public speaking bagi seseorang? Apa Itu Public Speaking? Pada dasarnya, public speaking adalah kemampuan yang […]