Apa itu Roadmap? Ini Pengertian dan Cara Membuat untuk Bisnis
Populix

Apa itu Roadmap? Ini Pengertian dan Cara Membuat untuk Bisnis

1 tahun yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Secara umum, road map adalah peta untuk menunjukkan arah jalan. Namun, dalam dunia bisnis, roadmap diartikan sebagai dokumen yang menjelaskan rencana atau strategi bisnis secara rinci untuk dijadikan acuan dalam menjalankan program.

Roadmap tidak hanya digunakan dalam dunia bisnis, melainkan juga dalam penelitian dan reformasi birokrasi. Untuk memahaminya lebih lanjut, simak penjelasan di bawah ini.

Pengertian roadmap

Secara bahasa, road map adalah peta yang berfungsi sebagai petunjuk arah jalan. Namun berbeda dalam bidang usaha, roadmap bukanlah panduan alur transportasi pada umumnya, melainkan untuk membantu proses produksi perusahaan. Lantas, sebetulnya apa itu roadmap?

Di dunia bisnis, road map adalah sebuah dokumen berisi petunjuk atau gambaran besar dalam melaksanakan suatu program kegiatan secara jelas dan rinci. Panduan tersebut akan membantu Anda bersama tim menjalankan rencana atau strategi untuk mencapai sesuatu.

Eits, bukan cuma bagi perusahaan, road map adalah acuan pelaksanaan program yang juga bisa dimanfaatkan dalam penelitian maupun reformasi birokrasi. Maka dari itu, jika Anda ingin membuat suatu rencana agenda tertentu, roadmap adalah salah satu alternatif yang dapat mempermudah kegiatan Anda.

Tujuan roadmap

Setelah memahami apa itu roadmap, mungkin Anda bertanya-tanya apa kegunaannya. Well, ada berbagai macam alasan digunakannya roadmap sebelum melaksanakan suatu rencana kegiatan. Adapun tujuan road map adalah sebagai berikut.

  • Panduan dalam pelaksanaan maupun perubahan kegiatan secara sistematis.
  • Pemersatu seluruh kegiatan dalam ruang lingkup yang sudah ditetapkan.
  • Panduan dalam seluruh proses mulai awal hingga program dinyatakan sukses.
  • Acuan dasar terkait setiap perubahan yang akan dilakukan.
  • Sebagai kerangka kerja bagi seluruh tim guna menciptakan rencana di masa depan.
  • Menyatukan berbagai pemahaman.
  • Mendorong kesepakatan tim terhadap panduan secara menyeluruh.

Fungsi roadmap untuk stakeholder

Di samping tujuan-tujuan di atas, roadmap juga memiliki fungsi kepada setiap stakeholder yang terlibat lho, mulai dari manajer, tim desain, eksekutif, dan lain-lain. Adapun macam-macam fungsi road map adalah sebagai berikut.

1. Manajer

Bagi manajer, roadmap berfungsi sebagai instrumen dalam mengkomunikasikan rencana ataupun strategi kegiatan yang akan dilaksanakan kedepannya kepada seluruh tim.

2. Tim pengembang

Roadmap juga bisa digunakan tim pengembang sebagai media untuk mempermudah alokasi sumber daya yang dimiliki perusahaan ketika sedang menjalankan suatu program.

3. Tim desain

Sementara untuk tim desain, fungsi road map adalah sebagai gambaran jelas dan detail terkait arah atau tujuan yang ingin diraih sehingga bisa fokus terhadap kebutuhan serta kepuasan konsumen.

4. Tim Marketing

Roadmap juga sangat bermanfaat untuk tim marketing. Yup, dengan adanya roadmap, para ahli marketing dapat dengan mudah melakukan strategi-strategi bisnis dalam mempertahankan konsumen lama hingga memperoleh pelanggan baru.

5. Eksekutif

Fungsi lainnya dari roadmap adalah sebagai media bagi jajaran eksekutif dalam melakukan penilaian serta peninjauan terhadap program-program yang dijalankan, seperti memastikan apakah hal tersebut sudah berjalan sesuai rencana atau tidak.

Baca juga: 5 Strategi Bisnis yang Bisa Maksimalkan Keuntungan

Prinsip dasar roadmap

Mengingat fungsi dan tujuan roadmap sangat vital bagi perusahaan, maka tentunya dokumen tersebut tak bisa dibuat sembarangan. Road map adalah panduan yang setidaknya mengandung 7 prinsip dasar berikut.

  • Ringkas. Roadmap haruslah dibuat secara ringkas, padat dan tidak melebar
  • Jelas. Menggunakan bahasa yang jelas sehingga mudah dipahami.
  • Terukur. Segala aspek, mulai dari program, tujuan, output, outcome, hingga waktu pelaksanaannya bisa terukur dengan baik dalam suatu alur yang sama.
  • Rinci. Roadmap harus memiliki rincian pelaksanaan kegiatan secara detail.
  • Adjustable. Sebaiknya, roadmap bersifat fleksibel sehingga dapat mengakomodasikan revisi maupun feedback jika diperlukan.
  • Komitmen. Roadmap adalah dokumen yang telah disepakati bersama oleh seluruh stakeholder. Persetujuan tersebut menunjukkan komitmen dalam melaksanakan tanggung jawab masing-masing.
  • Resmi. Road map adalah panduan rencana kegiatan yang bersifat resmi. Sehingga, dokumen tersebut hanya digunakan dalam ruang lingkup pekerjaan dan tidak boleh ditunjukkan kepada pihak luar.

Cara membuat roadmap

Menyusun road map adalah tantangan tersendiri bagi seorang manajer. Pasalnya, ada begitu banyak aspek-aspek yang harus dikumpulkan hingga menjadi suatu panduan ringkas. Nah, agar tidak bingung, Anda bisa mencoba cara membuat roadmap di bawah ini.

1. Tentukan visi dan misi strategis

Salah satu cara membuat roadmap adalah menentukan visi dan misi. Penting sekali bagi Anda mengetahui secara mendalam apa saja tujuan yang ingin dicapai dari bisnis. Hal tersebut berguna sebagai landasan atau acuan dasar dalam merancang aspek-aspek lainnya.

2. Sesuaikan dengan kondisi pasar

Mengingat bahwa keinginan setiap pasar sangat dinamis dan berbeda-beda, maka Anda perlu menganalisa kondisi tersebut agar bisnis dapat berjalan tepat sesuai target utama. Sehingga, sasaran penjualan pun mampu menghasilkan keuntungan yang diharapkan.

3. Memperhatikan segala aspek

Cara membuat roadmap berikutnya ialah memperhatikan hal-hal yang menjadi pertimbangan konsumen saat hendak membeli. Misalkan terkait kemasan, kualitas, fungsi, fitur, maupun harganya. Untuk itu, disarankan agar suatu bisnis setidaknya memiliki keunggulan atau nilai lebih tersendiri agar mampu bersaing di pasar.

4. Mengetahui masalah konsumen

Cara lainnya dalam merancang sebuah roadmap adalah dengan menemukan masalah dari konsumen. Artinya, Anda perlu mengetahui kendala ataupun kelemahan apa saja yang dimiliki banyak orang di luar. Jadikan hal tersebut sebagai acuan dalam mengembangkan suatu bisnis dengan peluang besar.

5. Kumpulkan feedback

Setelah mengetahui masalah dan berhasil menemukan solusinya, jangan lupa mengumpulkan seluruh feedback dari para pengguna. Cara membuat roadmap satu ini bisa membantu Anda mengetahui penilaian konsumen terhadap bisnis sebelum dipasarkan lebih luas hingga dijadikan sebagai bahan evaluasi.

Agar lebih mudah, cobalah gunakan survey online. Anda bisa menyebarkan survey secara manual ataupun dengan memanfaatkan situs survey seperti Populix. Tentunya Populix mampu memudahkan segala proses survey dari awal hingga akhir. Data akhirnya pun sudah pasti akurat!

Demikian informasi seputar apa itu roadmap, tujuan, hingga cara membuatnya. Jika roadmap bisa dilakukan dengan baik, maka bukan tidak mungkin tujuan perusahaan dapat tercapai. Semoga berhasil!

Baca juga: Contoh Mind Mapping Simple – Arti dan Langkah Membuatnya

Tags:
Artikel Terkait
Mindfulness Adalah Meditasi Kesehatan Mental, Yuk Praktikkan!
Jika Anda sering merasa kehabisan tenaga karena banyak menghabiskan waktu untuk memikirkan hal-hal negatif, mungkin mindfulness adalah salah satu metode yang patut dicoba. Konon katanya, praktek mindfulness mampu menjaga kesehatan mental dengan membuat seseorang lebih fokus terhadap situasi saat ini. Lalu sebenarnya, bagaimana cara mindfulness yang benar? Agar tidak salah paham lagi nantinya, yuk simak […]
5 E-commerce Indonesia Paling Banyak Dikunjungi Menurut Data
Beberapa tahun terakhir kegiatan belanja online melalui e-commerce Indonesia telah menjadi tren tersendiri di tengah masyarakat. Seperti yang diketahui bersama, e-commerce adalah platform jual beli produk di suatu website secara online. Karena minat konsumen dalam berbelanja online terus meningkat, setiap e-commerce saling beradu menawarkan promo dan layanan terbaik untuk merebut hati masyarakat agar melakukan transaksi […]
Ekonomi Manajerial: Pengertian, Tujuan dan Ruang Lingkupnya
Ekonomi manajerial adalah gabungan antara ilmu sekaligus seni dari teori ekonomi dan teknologi pengambilan keputusan. Sistem manajemen jenis ini dapat digunakan sebagai pedoman utama bagi perusahaan sebagai penunjuk arah untuk mencapai tujuannya secara efektif. Selain itu, penggunaan sistem perhitungan jenis ini juga dinilai dapat menjadi salah satu strategi yang tepat untuk mendukung problem solving suatu […]