Sandwich Generation, Beban Membiayai Hidup 3 Generasi
Populix

Sandwich Generation, Beban Membiayai Hidup 3 Generasi

1 tahun yang lalu 4 MENIT MEMBACA

Sandwich generation adalah istilah untuk menyebut situasi di mana seorang dewasa yang harus menghidupi 3 generasi sekaligus, yakni orang tua, anak, dan dirinya sendiri. Keadaan tersebut seringkali disebabkan karena financial planning generasi sebelumnya yang buruk sehingga akhirnya membebani kondisi finansial generasi selanjutnya.

Apa mungkin Anda salah satunya? Yuk coba kenali lebih jauh soal apa itu sandwich generation dan cara menghadapinya di bawah ini!

Apa itu sandwich generation?

Menurut profesor dari Universitas Kentucky, Amerika Serikat, yaitu Dorothy A. Miller tahun 1981, menyatakan bahwa istilah sandwich generation adalah suatu golongan individu yang memiliki tanggung jawab atas kehidupan anak-anak dan orang tua mereka.

Sandwich generation artinya mereka berada pada posisi tengah-tengah. Alasannya, orang tua sudah tidak berpenghasilan lagi alias pensiun untuk membiayai hidup setiap bulannya sementara anak-anak mereka harus dibesarkan dan diurus dengan layak.

Kondisi terhimpit ini diasumsikan seperti sandwich, dimana kerap mengakibatkan stres terutama bagi generasi milenial dan juga berpengaruh terhadap kehidupan sosialnya.

Jenis Sandwich Generation

Setelah mengetahui apa itu sandwich generation secara umum, terdapat beberapa jenisnya yang perlu Anda ketahui. Beberapa jenis dari sandwich generation adalah sebagai berikut.

1. Generasi sandwich tradisional

Pada umumnya, orang-orang yang tergolong ke dalam generasi pertama dari sandwich generation adalah orang dewasa dengan umur 40-50 tahun.

Generasi ini diwajibkan untuk dapat menanggung kebutuhan anak-anaknya yang sudah beranjak dewasa tetapi masih membutuhkan dukungan finansial. Lalu, di sisi lain mereka juga masih harus bertanggung jawab atas finansial orang tua mereka di umur memasuki lansia.

2. The club sandwich generation

Berikutnya, orang-orang yang masuk ke dalam generasi the club sandwich generation adalah orang dewasa dengan usia 50-60 tahun. Mereka yang terhimpit antara mengurus anak di usia dewasa dan orang tua di umur lansia, bahkan kemungkinan cucu pun dapat menjadi tanggung jawabnya.

Di generasi ini juga, orang-orang berusia 30-40 tahun yang memiliki anak usia di bawah remaja harus menanggung kebutuhannya bahkan termasuk kakek dan neneknya.

3. Open-faced sandwich generation

Terakhir, open-faced sandwich generation adalah orang-orang yang terlibat dalam kegiatan merawat dan mengurus lansia bukan dari keluarganya, walaupun hal itu bukan tanggung jawab resmi mereka. Sebagai contoh perawat dan pengurus panti jompo. Kemungkinan, terdapat sekitar 25% orang berada pada fase ini dalam hidupnya.

Baca juga: 10+ Cara Mengatur Keuangan yang Baik dan Finansial Sehat

Beban Sandwich Generation

Sandwich generation adalah suatu kondisi dimana seseorang harus bertanggung jawab atas banyak kebutuhan yang akhirnya dapat menjadi beban bagi dirinya. Hal itu pula yang menjadikan seseorang merasa bersalah apabila tidak mampu bertanggung jawab atas kebutuhan hidup.

Mengurus anak sekaligus orang tua terkadang dapat memicu beban pikiran stres sehingga bisa mengakibatkan beberapa kesulitan, seperti:

  • Kesulitan dalam menjalin hubungan.
  • Kesulitan mencapai keseimbangan antara kerja dan istirahat.
  • Merasa kurang dihargai.
  • Hanya menyisakan sedikit uang untuk diri sendiri karena sebagian besar uang digunakan untuk memenuhi kebutuhan anak dan orang tua mereka.
  • Tidak ada waktu meluangkan hobi dan minat.
  • Rasa cemas dan depresi.
  • Dan terkadang memiliki perasaan kesal terhadap orang yang disayangi.

Tantangan Sandwich Generation

Berikutnya, terdapat beberapa tantangan yang mungkin dihadapi oleh orang-orang golongan sandwich generation, di antaranya:

1. Memenuhi kebutuhannya sendiri

Sibuknya merawat keluarga membuat sandwich generation merasa sulit memenuhi kebutuhannya sendiri. Misalnya seperti pergi liburan, melaksanakan hobi, membuat janji dengan orang tertentu, dan lain sebagainya.

Sibuk karena fokus merawat anggota keluarga memang aktivitas mulia. Namun jika berlebihan, dampak jangka panjangnya bagi sandwich generation adalah tenaga akan terkuras lebih hingga menyebabkan sakit bahkan stres.

2. Menyeimbangkan kehidupan pribadi dan pekerjaan

Biasanya, tantangan yang paling sering dialami oleh sandwich generation adalah sulit dalam menyeimbangkan tanggung jawab keluarga dan tanggung jawab kantor. Hal itu dapat membuat pikiran tidak fokus sehingga konsentrasi untuk mengerjakan seluruh tanggung jawab tersebut pun pecah.

Stres bisa saja timbul jika sandwich generation tidak mampu menyeimbangkan kehidupan profesional dan keluarga secara bersamaan.

Baca juga: Apa itu Work Life Balance? Begini Manfaat dan Cara Meraihnya

3. Masalah finansial

Untuk dapat memenuhi kebutuhan anggota keluarga, seringkali tantangannya adalah dari segi finansial. Apalagi ditambah kebutuhan kesehatan, bahan makanan, pakaian dan kebutuhan lainnya. Semua kebutuhan tersebut tentunya bisa memicu tekanan dari segi finansial. Selain itu, adanya pandemi Covid-19 membuat kondisi finansial sejumlah orang menjadi tidak stabil.

Cara Menghadapi Situasi Sandwich Generation

Nah, setelah mengetahui penjelasan hingga tantangan mengenai sandwich generation yang kemungkinan dapat berdampak negatif bagi Anda, Populix akan memberikan beberapa tips dan cara ketika menghadapi kondisi sandwich generation, di antaranya:

  • Usahakan untuk mempunyai penghasilan yang memadai
  • Buat perencanaan keuangan secara rinci
  • Kelola keuangan dengan bijak
  • Catat semua pengeluaran
  • Siapkan dana pensiun
  • Ajarkan anak untuk menabung
  • Minta bantuan kerabat untuk menanggung beban bersama

Demikian pembahasan seputar apa itu sandwich generation, mulai dari jenis-jenis, beban, tantangan, hingga cara menghadapinya. Jika terjebak dalam kondisi tersebut, Anda bisa mencoba beberapa tips di atas dan pastikan keadaan ini tak akan terulang lagi pada anak di masa mendatang. Semoga artikel ini dapat membantu ya, semangat!

Baca juga: 30 Kata-kata Motivasi Kerja, Boost Semangat Kerja Makin Giat

Artikel Terkait
Mengenal Apa itu B2B, Contoh Usaha & Perbedaannya dengan B2C
Apa itu B2B? B2B adalah kepanjangan dari business to business. B2B menjalankan transaksi antara sesama pelaku bisnis. Sebagai contoh, perusahaan furniture bekerjasama dengan perusahaan digital marketing untuk membantu memasarkan produk mereka. Lalu, bagaimana dengan B2C? Apa perbedaan B2B dan B2C? Langsung saja baca artikel berikut, ya! Pengertian B2B B2B adalah kependekan dari business to business. […]
Kemasan Produk: Pengertian, Fungsi, Manfaat dan Jenisnya
Dalam proses bisnis, kemasan produk adalah salah satu hal penting untuk dipikirkan. Mengapa? Kita semua tahu bahwa kemasan menjadi perhatian utama dari para customer. Karena itu, penting membuat kemasan yang menarik. Kemasan juga melindungi barang (makanan, benda dan sebagainya) agar tetap aman di dalamnya. Untuk itu, selain menarik pastikan juga kemasan yang Anda gunakan tidak […]
Project Management Adalah: Pengertian, Proses, dan Tujuan
Berbagai macam proyek dalam sebuah perusahaan membutuhkan pengawasan seorang manajer untuk menjamin kelancaran dan keberhasilannya. Mulai dari proses perancangan awal hingga finishing sebuah proyek termasuk dalam bagian project management. Secara umum, gambaran tentang project management adalah proses pengaturan jalannya proyek dalam sebuah perusahaan. Memperhatikan segala aspek tentang proyek hingga detail-nya bisa membantu meningkatkan efisiensi pelaksanaan. […]