Skala Pengukuran: Definisi, Jenis, Contoh Penerapannya
Populix

Skala Pengukuran: Definisi, Jenis, Contoh Penerapannya

9 bulan yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Dalam proses penelitian ada yang disebut dengan skala pengukuran. Skala pengukuran adalah alat yang digunakan untuk mengukur atau menggambarkan variabel yang sedang diteliti.

Keberadaan skala pengukuran membantu peneliti mengumpulkan data yang dapat digunakan untuk analisis dan interpretasi dalam penelitian yang sedang dilakukan.

Apa Itu Skala Pengukuran?

skala pengukuran adalah
Source: Freepik

Skala pengukuran adalah bagaimana variabel didefinisikan dan dikategorikan.

Mengutip laman UNSW Sydney, Psikolog Stanley Stevens mengembangkan 4 skala pengukuran, yakni nominal, ordinal, interval, dan rasio.

Setiap skala pengukuran memiliki sifat yang menentukan cara menganalisis data dengan benar. Properti yang dievaluasi adalah identitas, besaran, interval yang sama, dan nilai minimum nol.

  • Identitas: Mengacu pada setiap nilai yang memiliki makna unik.
  • Besaran: Nilai-nilai mempunyai hubungan yang teratur satu sama lain sehingga ada urutan tertentu pada variabel-variabelnya.
  • Interval yang sama: Titik-titik data sepanjang skala adalah sama sehingga selisih antara titik data satu dan dua akan sama dengan selisih antara titik data lima dan enam.
  • Nilai minimum nol: Skala tersebut benar-benar mempunyai titik nol. Derajat, misalnya, bisa berada di bawah nol dan masih memiliki makna. Namun, jika Anda tiak menimbang apa pun, Anda tidak ada.

Baca juga: Range Adalah: Pengertian, Fungsi, Rumus, Contoh pada Riset

Jenis Skala Pengukuran

apa itu skala pengukuran
Source: Freepik

Dengan memahami skala pengukuran data, Anda dapat menentukan jenis uji statistik yang akan dilakukan.

1. Skala Pengukuran Nominal

Skala pengukuran nominal menentukan properti identitas data. Skala ini mempunyai ciri-ciri tertentu, tetapi tidak mempunyai arti numerik apa pun.

Data dapat ditempatkan ke dalam kategori tetapi tidak dapat dikalikan, dibagi, ditambah atau dikurangi satu sama lain. Perbedaan antar titik data juga tidak dapat diukur.

Data nominal dapat dipecah lagi menjadi tiga kategori:

  • Nominal dengan urutan: Beberapa data nominal dapat disubkategorikan secara berurutan, seperti “dingin, hangat, panas, dan sangat panas”.
  • Nominal tanpa urutan: Data nominal juga dapat disubkategorikan menjadi nominal tanpa urutan, seperti laki-laki dan perempuan.
  • Dikotomis: Data dikotomis didefinisikan dengan hanya memiliki dua kategori atau tingkatan, seperti “ya” dan “tidak”.

2. Skala Pengukuran Ordinal

Skala ordinal mendefinisikan data yang ditempatkan dalam urutan tertentu.

Meskipun setiap nilai diberi peringkat, tidak ada informasi yang menentukan apa yang membedakan kategori satu sama lain. Nilai-nilai ini tidak dapat ditambah atau dikurangi.

Contoh data semacam ini mencakup poin data kepuasan dalam survei, yang mana ‘satu = senang, dua = netral, dan tiga = tidak senang.’

3. Skala Pengukuran Interval

Skala interval berisi properti data nominal dan data terurut, tetapi perbedaan antara titik data dapat diukur. Jenis data ini menunjukkan urutan variabel dan perbedaan pasti antar variabel.

Mereka dapat ditambahkan atau dikurangi satu sama lain, tetapi tidak dapat dikalikan atau dibagi. Misalnya 40 derajat bukanlah 20 derajat dikalikan dua.

Skala ini juga dicirikan oleh fakta bahwa angka nol merupakan variabel yang ada. Pada skala ordinal, nol berarti datanya tidak ada. Dalam skala interval, nol memiliki arti – misalnya, jika Anda mengukur derajat, nol berarti suhu.

Titik-titik data pada skala interval mempunyai perbedaan yang sama di antara keduanya. Perbedaan skala antara 10 dan 20 derajat sama saja antara 20 dan 30 derajat. Skala ini digunakan untuk mengukur perbedaan antar variabel, sedangkan dua skala lainnya digunakan untuk menggambarkan nilai kualitatif saja.

4. Skala Pengukuran Rasio

Skala pengukuran rasio mencakup sifat-sifat dari keempat skala pengukuran. Data bersifat nominal dan ditentukan oleh suatu identitas, dapat diklasifikasikan secara berurutan, mengandung interval dan dapat dipecah menjadi nilai yang tepat.

Berat badan, tinggi badan dan jarak merupakan contoh variabel rasio. Data dalam skala rasio dapat ditambah, dikurangi, dibagi dan dikalikan.

Skala rasio juga berbeda dengan skala interval karena skala tersebut mempunyai ‘nol yang sebenarnya’. Angka nol berarti data tersebut tidak mempunyai titik nilai.

Contohnya adalah tinggi dan berat badan, karena seseorang tidak boleh memiliki tinggi nol sentimeter atau berat nol kilogram – atau memiliki sentimeter negatif atau kilogram negatif.

Baca juga: Desain Penelitian Adalah: Pengertian, Ciri-Ciri, Jenis

Contoh Skala Pengukuran

contoh skala pengukuran
Source: Freepik

Variabel: Kepuasan Pelanggan terhadap Produk A

1. Skala Nominal: Mengukur apakah pelanggan menggunakan Produk A atau tidak?

  • Kategori 1: Menggunakan Produk A
  • Kategori 2: Tidak Menggunakan Produk A

2. Skala Ordinal: Mengukur tingkat kepuasan pelanggan terhadap Produk A.

  • Kategori 1: Sangat Puas
  • Kategori 2: Puas
  • Kategori 3: Netral
  • Kategori 4: Tidak Puas
  • Kategori 5: Sangat Tidak Puas

3. Skala Interval: Mengukur sejauh mana pelanggan puas dengan Produk A, dengan nilai-nilai yang diurutkan dan jarak yang sama.

  • Skor 1: Sangat Puas
  • Skor 2: Puas
  • Skor 3: Netral
  • Skor 4: Tidak Puas
  • Skor 5: Sangat Tidak Puas

4. Skala Rasio: Mengukur tingkat kepuasan pelanggan dengan Produk A menggunakan skala interval, dengan tambahan titik nol yang nyata.

  • Skor 0: Sangat Tidak Puas
  • Skor 1: Tidak Puas
  • Skor 2: Netral
  • Skor 3: Puas
  • Skor 4: Sangat Puas

Penggunaan skala pengukuran seperti ini dapat membantu perusahaan atau peneliti untuk mengumpulkan data tentang tingkat kepuasan pelanggan terhadap produk mereka.

Data ini dapat digunakan untuk menganalisis sejauh mana pelanggan puas dengan produk, mengidentifikasi area perbaikan yang mungkin diperlukan, dan mengambil tindakan yang sesuai untuk meningkatkan produk atau layanan mereka.

***

Baca juga: Z Test Adalah: Pengertian, Rumus, dan Jenisnya

Dalam dunia riset pasar yang berfokus pada pemahaman konsumen dan tingkat kepuasan pelanggan, pemilihan skala pengukuran yang tepat adalah langkah kunci untuk mendapatkan wawasan berharga.

Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana skala pengukuran yang efektif dapat meningkatkan hasil riset pasar Anda, jangan ragu untuk memanfaatkan layanan riset pasar Populix for Enterprise dan temukan beragam solusi yang inovatif dalam melayani kebutuhan riset pasar Anda. Tingkatkan kualitas layanan Anda, dapatkan wawasan yang mendalam, dan buat keputusan lebih cerdas dengan Populix!

riset pasar Populix for Enterprise

Baca juga: Observasi Partisipan Adalah: Definisi, Kelebihan, Kekurangan

Artikel Terkait
Manajemen Risiko adalah: Tujuan, Manfaat, Fungsi, dan Proses
Manajemen risiko adalah salah satu hal yang sangat penting dalam proses bisnis.  Ini berkaitan erat dengan pendekatan dan metodologi dalam menghadapi ketidakpastian pada sebuah usaha.  Manajemen risiko terdiri dari berbagai kegiatan seperti perencanaan, memimpin, mengorganisir, koordinasi, serta pengawasan program.  Nah, hal apa yang perlu diperhatikan untuk memaksimalkan upaya manajemen risiko? Simak penjelasan lengkapnya pada ulasan […]
Olahraga Lari Marathon, Apakah Khalayak Tertarik Mencobanya?
Belakangan ini olahraga lari marathon sedang menjadi tren, khususnya di daerah perkotaan. Tak luput, acara lari marathon pun turut diselenggarakan oleh sejumlah pihak atau instansi. Acara olahraga lari marathon memang sudah ada sejak puluhan tahun silam. Sebut saja salah satu contohnya yaitu Borobudur Marathon yang pertama kali digelar pada tahun 1990. Akan tetapi, semakin ke […]
Mengenal Bar Chart, Pengertian hingga Contohnya dalam Penelitian
Bagan batang atau bar chart adalah salah satu jenis grafik yang menggunakan batang atau balok untuk membandingkan data berdasarkan kategori yang berbeda secara visual. Bar chart dapat berupa horizontal atau vertikal. Hal penting yang perlu diperhatikan dalam bar chart ini adalah panjang atau tingginya batang. Semakin besar panjang atau tingginya, semakin besar nilainya. Simak terus […]