Teknik Analisis Data: Pengertian, Langkah, Jenis dan Contohnya
Populix

Teknik Analisis Data: Pengertian, Langkah, Jenis dan Contohnya

1 tahun yang lalu 6 MENIT MEMBACA

Istilah teknik analisis data adalah hal yang sudah awam bagi seorang mahasiswa tingkat akhir atau pekerja di bidang riset. Saat mempersiapkan sebuah penelitian, akan ada tahapan dimana Anda perlu menentukan teknis apa yang akan dipakai, entah itu analisis kualitatif atau kuantitatif.

Bukan hanya jenis tekniknya, metode analisis data juga biasa ditentukan saat perencanaan awal penelitian agar pelaksanaannya menjadi lebih mudah. Lalu apa saja jenis, metode dan contoh analisis data yang bisa Anda coba terapkan dalam riset bisnis?

Pengertian Analisis Data

Secara umum, pengertian analisis data adalah langkah mengumpulkan, menyeleksi, dan mengubah data menjadi sebuah informasi. Kegiatan ini umumnya diterapkan pada institusi pendidikan, namun ada juga sebuah profesi yang memang khusus melakukan teknik pengkajian data setiap harinya.

Dalam dunia bisnis, pengertian teknik analisis data adalah langkah olah data menjadi informasi yang berguna untuk memecahkan masalah perusahaan tertentu. Prosesnya kurang lebih sama dengan teknik yang dilakukan dalam pendidikan, hanya saja topik permasalahan yang diangkat seringkali menyangkut kebutuhan untuk company.

Langkah-Langkah Analisis Data

Sebelum menjadi sebuah laporan informasi yang bisa dibaca secara mudah, tentu ada tahap-tahap pengelolaan data yang perlu dilalui. Penasaran bagaimana? Simak langkah langkah menganalisa data berikut.

1. Pengumpulan (collecting data)

Langkah pertama adalah mengumpulkan data responden yang dibutuhkan. Teknik pengumpulan data ini bisa menggunakan kuesioner, focus group discussion, atau metode lainnya. Penjelasan lengkapnya bisa Anda simak pada artikel macam-macam teknik pengumpulan data yang telah Populix bahas beberapa waktu lalu.

2. Seleksi dan editing

Biasanya, data yang dikumpulkan adalah data-data mentah alias masih ada beberapa bagian yang harus dibuang. Proses inilah yang dinamakan seleksi dan penyuntingan.

3. Pengkodean (coding)

Setelah menerima data yang benar-benar dibutuhkan dalam riset tersebut, lakukanlah pengkodean. Langkah ini dilakukan dengan mengidentifikasi dan mengelompokkan data berdasarkan variabel.

4. Penyajian data

Tahap selanjutnya yang bisa dilakukan setelah selesai klasifikasi data adalah menyajikannya. Anda bisa menggunakan diagram atau tabel sebagai alat penyajian data.

Cari data dengan akses gratis? Kunjungi Free Report dari Populix

Fungsi Analisis Data

Fungsi utama dari teknik analisis data adalah untuk mencari jawaban dari masalah yang diteliti. Selain itu, sejumlah fungsi lainnya adalah:

  • Alat untuk menemukan jawaban pada sebuah masalah
  • Evaluasi permasalahan yang dialami perusahaan Anda
  • Acuan pengambilan keputusan dan rencana masa depan industri

Sebuah perjalanan bisnis akan lebih terarah jika menggunakan dasar informasi yang valid. Data-data yang dikumpulkan juga menjadi dasar landasan, sehingga tidak semata-mata melakukan pengambilan keputusan.

Baca juga: Pengertian Data Primer & Perbedaannya dengan Data Sekunder

Coba Poplite untuk riset bisnis mu

Metode Analisis Data

Terdapat dua kategori umum pada teknik pengkajian data, yaitu teknik analisis data kuantitatif dan kualitatif. Teknik pengumpulan dan cara mengolah data antara keduanya pun berbeda. Simak ulasan berikut untuk memahami perbedaan keduanya.

Metode Analisis Data Kuantitatif

Metode penelitian kuantitatif adalah teknik yang didasari oleh pemahaman positivistik yang membutuhkan banyak data. Sehingga, jika riset bisnis yang Anda lakukan bertujuan untuk mengangkat hal-hal yang harus mengandung objektivitas, maka metode inilah yang cocok untuk digunakan.

Metode Analisis Data Kualitatif

Berbeda dengan kuantitatif, metode analisis data kualitatif adalah cara yang digunakan saat Anda melakukan riset bisnis yang membutuhkan interpretasi sebagai peneliti. Sehingga sifat penelitian yang dilakukan tidak bisa objektif secara general karena mengandung pemahaman individu masing-masing.

Jenis-jenis Teknik Analisis Data

Sesuai dengan kedua tipe teknik analisis data kuantitatif dan kualitatif, ada beberapa jenis pada tiap teknik pengkajian data yang perlu untuk Anda ketahui di bawah ini.

1. Teknik analisis data kuantitatif

Teknik analisis dalam tipe penelitian yang satu ini membutuhkan jawaban dari responden dalam jumlah besar. Sifat datanya numerik dan bisa dihitung dengan menggunakan rumus-rumus statistika. Biasanya tipe penelitian kuantitatif banyak ditemukan dalam bidang sains dan teknologi.

Contoh teknik analisis data kuantitatif dalam riset bisnis bisa digunakan untuk penelitian mengenai tingkat konsumsi pelanggan. Dengan bantuan kuesioner online atau cetak, Anda bisa menyusun pertanyaan terkait pendapat mereka terhadap produk atau layanan yang diberikan perusahaan.

Deskriptif

Teknik pengkajian data deskriptif adalah sebuah teknik yang bisa Anda lakukan untuk membuat gambaran dari kumpulan data tanpa melakukan generalisasi hasil riset. Bentuk data bisa disajikan menggunakan grafik, tabel, diagram batang, dan semacamnya.

Inferensial

Bertolak belakang dengan deskriptif, pengkajian data inferensial justru dilakukan untuk menggeneralisasi hasil penelitian sampel untuk sebuah populasi. Kesimpulan umum tadi dicari dan diolah menggunakan bantuan rumus statistik.

2. Teknik analisis data kualitatif

Dibandingkan tipe sebelumnya, kualitatif lebih banyak dipilih karena prosesnya yang dinilai lebih mudah. Tipe ini digunakan peneliti jika mereka ingin menginterpretasi sebuah fenomena.

Biasanya teknik analisis data kualitatif banyak ditemukan dalam ilmu bidang sosial serta bisnis. Misalnya pada contoh analisis representasi bintang iklan dalam advertisement produk deterjen atau produk lainnya. Teknik analisis pengelolaan data ini juga terdiri dari beberapa jenis, yaitu

Tekstual

Pengkajian data tekstual juga dikenal sebagai text mining, dimana dalam analisis ini terjadi proses seleksi dan data teks dalam jumlah besar. Jika menerapkan dalam dunia bisnis, maka pola teks yang ditemukan dari penelitian berfungsi sebagai acuan dari putusan perusahaan yang diambil.

Wacana

Teknik pengkajian data wacana digunakan untuk menganalisis interaksi manusia. Fokus penelitian dari teknik ini adalah konteks sosial di sekitar responden dan peneliti itu sendiri.

Naratif

Tidak jauh dari namanya, teknik pengkajian data naratif dipakai ketika peneliti ingin mengetahui budaya sebuah organisasi. Peneliti harus berfokus pada cara suatu gagasan disampaikan kepada para objek penelitian.

Contoh metode pengolahan data naratif adalah seperti penelitian tentang pendapat karyawan kepada perusahaan. Dengan begitu, kultur perusahaan akan lebih mudah untuk dipahami.

Contoh Analisis Data

Sebagai gambaran, topik pemasaran dan perilaku konsumen bisa dijadikan salah satu contoh pengkajian data. Misalkan, Anda bertugas dalam sebuah perusahaan yang menawarkan produk deterjen.

Maka penelitian terkait tingkat konsumsi pelanggan bisa Anda angkat, penelitian ini sekaligus bisa dijadikan sebagai alat evaluasi perusahaan apakah mereka turut beli dan puas terhadap deterjen perusahaan Anda.

Jika Anda mengambil topik serupa, tipe penelitian yang bisa dipilih adalah kuantitatif deskriptif. Alasannya yaitu karena riset bisnis yang dilakukan menyangkut frekuensi konsumsi, tingkat kepuasan, dan variabel lain yang mengandung data numerik.

Sedangkan dasar pemilihan deskriptif adalah karena Anda hanya akan menggambarkan tingkat kepuasan sampel saja, tidak ada motif untuk menggeneralisir.

Sementara itu, Anda bisa menggunakan survei dengan kuesioner sebagai metode penelitian data. Seperti yang kita tahu, survei akan sangat ampuh untuk dipilih jika jumlah responden yang dituju sangat banyak.

Demikianlah pembahasan mengenai apa itu teknik analisis data, fungsi, jenis, dan contohnya. Jika Anda ingin membuat survei untuk kebutuhan akademis seperti penelitian skripsi, Anda bisa gunakan layanan Poplite untuk Mahasiswa.

Di sana, Anda akan mendapatkan tanggapan dari berbagai responden yang berkualitas dan tentunya terpercaya. Survei pun dijamin menjadi lebih mudah serta praktis!

Baca juga: 10 Contoh Kuesioner Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif

Poplite solusi tepat untuk mudahkan skripsimu
Artikel Terkait
Pengertian Studi Kelayakan Bisnis, Manfaat, Hingga Contohnya
Dalam membangun sebuah usaha, modal saja tidak cukup untuk membuat bisnis Anda sukses. Diperlukan banyak pertimbangan serta perencanaan bisnis yang matang. Inilah pentingnya melakukan studi kelayakan bisnis, yaitu untuk menguji apakah bisnis Anda sudah layak dijalankan atau belum. Meskipun penting, nyatanya masih banyak pelaku bisnis yang mengabaikan hal berikut. Akibatnya, tidak sedikit dari mereka akhirnya […]
9 Ide dan Rekomendasi Usaha Pertanian Berpeluang Untung
Bidang pertanian bukan hanya perihal kegiatan bercocok tanam di ladang atau sawah. Nyatanya, bisnis pertanian juga semakin menunjukkan tren positif seiring dengan munculnya beragam jenis usaha pertanian. Implementasi bisnis di bidang ini juga terbilang cukup mudah. Modal usaha pertanian juga beragam mulai dari kecil sampai yang tinggi. Pengembangan budidaya tanaman semakin digemari masyarakat terutama semenjak […]
ROA: Pengertian, Fungsi, Kelebihan, hingga Cara Hitung
Buat Anda yang bertanya-tanya apa itu ROA, salah satu jenis rasio profitabilitas ini dapat menghitung kemampuan perusahaan dalam mendapatkan laba atau keuntungan dari aktiva yang digunakan. ROA adalah bagian perhitungan penting dalam sebuah perusahaan. Kepanjangan ROA adalah Return on Assets. Nantinya ROA akan dihitung oleh pihak manajemen guna menilai bagaimana profit masa lalu bisa dimanfaatkan […]