Begini Tren Investasi di Indonesia Menurut Data Survei Populix
Populix

Begini Tren Investasi di Indonesia Menurut Data Survei Populix

2 bulan yang lalu 4 MENIT MEMBACA

Keadaan yang tidak menentu akibat kehadiran COVID-19 berpengaruh pada banyak aspek kehidupan, termasuk juga tren investasi di Indonesia.

Dengan adanya pandemi, banyak orang yang menjadi lebih sadar melakukan financial planning melalui investasi, seperti untuk pemasukan tambahan, kebutuhan darurat, dan tujuan lainnya.

Pada akhir Oktober 2022, Populix telah melakukan survei untuk melihat bagaimana tren investasi Indonesia di masa mendatang. Simak pembahasannya dalam paparan berikut!

Perkembangan Tren Investasi di Indonesia

Survei tren investasi 2022 yang dilakukan oleh Populix melibatkan 1.038 responden di seluruh Indonesia dengan persentase 51% adalah laki-laki dan 49% perempuan dari berbagai profesi serta status ekonomi. 

Para responden tersebut dibagi ke dalam tiga kelompok demografi, yaitu Gen Z (rentang usia 18–25 tahun), Generasi Milenial (26-45 tahun), dan Gen X (46-55 tahun).

Menurut data Populix, sebesar 72% responden sudah berinvestasi. Angka tersebut mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan survei Populix di tahun 2021 yang menyatakan bahwa hanya ada 44% responden saja sudah berinvestasi.

Adapun data mengenai perkembangan tren investasi terkini di Indonesia menurut temuan survei Populix antara lain adalah sebagai berikut:

1. Produk Investasi

Terkait dengan produk pilihan, survei tren investasi di Indonesia tahun ini masih menunjukkan hasil yang sama untuk Gen Z dengan tahun sebelumnya.

Di tahun 2022, reksa dana tetap digemari oleh 55% Gen Z karena masih dianggap cocok untuk investor pemula dengan modal yang tidak terlalu besar dan memiliki resiko rendah.

Sedangkan sebesar 46% Generasi Milenial dan 60% Gen X di tahun ini cenderung memilih emas perhiasan.

Adapun pertimbangan responden dalam memilih produk investasi pada umumnya dipengaruhi dua hal, yakni legalitas dan risikonya.

Baca juga: 5 Tips Melindungi Bisnis di Masa Covid-19

2. Tujuan Investasi

Temuan Populix berikutnya dalam survei tren investasi di Indonesia menyatakan bahwa 64% tujuan responden berinvestasi adalah untuk menyiapkan dana darurat.

Sementara itu, Generasi Milenial lebih cenderung berinvestasi untuk mempersiapkan rencana pensiun dan dana pendidikan anak daripada Gen Z.

3. Sumber Dana Investasi

Temuan Populix selanjutnya dalam survei tren investasi di Indonesia menunjukkan bahwa sumber dana 54% responden untuk berinvestasi berasal dari penghasilan bulanan dan tabungan.

Umumnya, responden mengalokasikan dana mereka sebesar Rp100.000-Rp250.000 dari pendapatan dan uang simpanan tersebut.

Adapun sebagian besar responden juga menggunakan pendapatan lainnya sekitar 5%-10% untuk berinvestasi.

4. Platform Investasi

Dalam hal platform yang digunakan, sebanyak 71% responden memilih berinvestasi melalui aplikasi investasi, khususnya Bibit. 

Ini sama seperti tahun sebelumnya, di mana aplikasi Bibit masih menjadi unggulan bagi sebagian besar responden.

Sedangkan responden yang lebih gemar berinvestasi melalui bank, kebanyakan memilih BRI, BCA, Bank Mandiri, dan BNI untuk kegiatan tersebut.

Keputusan responden untuk memilih platform investasi dipengaruhi oleh beberapa hal, di antaranya yaitu kemudahan dalam satu aplikasi, persyaratan yang tidak rumit, dan hanya membutuhkan modal kecil.

Di sisi lain, bank lebih disukai untuk investasi karena tingkat kredibilitasnya, kemudahan penggunaan, dan persyaratan yang tidak rumit.

Baca juga: Mengenal Investasi Syariah dan 3 Jenis Terbaik untuk Pemula

5. Rencana Investasi

Temuan terakhir Populix dalam survei tren investasi Indonesia yaitu mengenai rencana investasi di masa depan, di mana 95% responden sudah berencana untuk berinvestasi pada masa mendatang.

Dalam hal ini, produk yang mereka pilih adalah investasi emas batangan (49%), emas perhiasan (42%), dan saham (42%).

Sementara itu, alasan mayoritas responden yang tidak ingin menginvestasikan uang mereka adalah karena pendapatannya tidak mencukupi.

Di sisi lain, responden berpikir bahwa mereka membutuhkan dana yang cukup besar untuk mulai berinvestasi dan takut mengambil risiko.

Demikian penjelasan mengenai hasil survei tren investasi di Indonesia yang dilakukan oleh Populix. 

Dapat disimpulkan bahwa terjadi perubahan positif dari responden terkait dengan kegiatan investasi.

Dalam hal ini, kesadaran akan literasi finansial mereka semakin meningkat, terutama dalam rangka menyiapkan dana untuk keperluan darurat.

Hal tersebut tentunya sangatlah penting, mengingat pandemi COVID-19 yang masih mengalami peningkatan maupun penurunan secara tidak pasti dan sangat memengaruhi kondisi finansial masyarakat Indonesia.

Bagi Anda yang masih ingin menjelajahi kumpulan data terbaru seputar perilaku konsumen dan lanskap industri, kunjungi laman laporan Populix sekarang!

Baca juga: Cara Pengelolaan Keuangan yang Baik dan Mudah, Ini Formulanya

Artikel Terkait
5 Penyebab Utama Start Up Bangkrut
emi Covid-19 memukul sebagian besar roda perekonomian Indonesia. perusahaan rintisan atau start up jadi salah satu yang paling terdampak. Airy misalnya, start up online travel agency (OTA) resmi gulung tikar pada 31 Mei silam. Melalui laman resminya, Airy sampaikan merosotnya bisnis travel karena Covid-19 jadi alasan pemberhentian operasional secara permanen. Baca juga Menghadapi New Normal […]
Usaha Cafe Modal 5 Juta, Bagaimana Langkah Strategisnya?
Bisnis cafe memang semakin menjamur di Indonesia terutama di kalangan anak muda. Namun, bagaimana jika ingin membuka cafe hanya dengan modal 5 juta? Tenang saja, jumlah budget yang kecil ini masih bisa dialokasikan untuk bisnis sederhana anak muda, lho. Konsep minimalis bisa dikatakan sebagai strategi tepat untuk usaha cafe modal 5 juta karena dapat tetap […]
10 Cara Membuka Bimbel di Rumah, Begini Langkah dan Tipsnya!
Mencoba bisnis rumahan dengan cara membuka bimbel di rumah mungkin dapat menjadi peluang usaha yang patut dicoba. Pasalnya, bisnis bimbel atau bimbingan belajar ini memiliki target pasar yang cukup luas. Anda bisa menarget pelajar dari tingkat TK, SD, bahkan hingga mahasiswa. Dengan demikian, keuntungan yang diraup pun juga tidak sedikit. Lantas, bagaimana cara membuka bimbel […]
Populix
04 Nov 2022