User Persona: Pengertian, Cara Membangun dan Tujuannya
Populix

User Persona: Pengertian, Cara Membangun dan Tujuannya

2 tahun yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Bukan hanya konten kreator saja, namun seorang UI/UX designer rupanya juga bisa menciptakan sebuah tokoh fiksi lho! Sebut saja dengan user persona. Apa itu User persona? User persona adalah tool yang akan membantu para desainer untuk lebih memahami penggunanya.

Dengan menggunakan user personal, UI/UX designer bisa melihat sudut pandang pengguna lebih dalam, sehingga bisa membuat rancangan website sesuai kebutuhan penggunanya. Lantas, apa itu user persona dan bagaimana cara membuatnya? Yuk simak di sini.

Apa itu User Persona?

Dilansir melalui lama career foundry, pengertian user persona adalah representasi karakter fiksi yang mewakili target audience atau pengguna dari produk tersebut. Anda sendiri dapat membuatnya setelah melalui proses analisis mendalam. 

Nantinya dalam proses analisis, Anda akan membutuhkan sekumpulan data-data, mulai dari jenis kelamin, pekerjaan, motivasi, dan lain sebagainya. Hal itu dilakukan karena, Anda perlu mengetahui terlebih dahulu untuk siapa produk ini akan dibuat.

Sebagaimana yang dijelaskan juga pada adobe blog, karakter fiksi ini nantinya akan mewakili segala kebutuhan dari pengguna produk, sehingga di dalamnya perlu diberi penjelasan secara spesifik. Proses pembuatan user persona adalah tahapan kedua dari design thinking yakni fase define. 

Artinya, setelah seorang designer melakukan riset pada tahap pertama design thinking yaitu empathise, selanjutnya penemuan data tersebut akan mengalami proses pengolahan ide seperti brainstorming atau antisipasi dari kemungkinan terburuknya pada fase berikutnya yakni define.

Maka dari itu, dapat disimpulkan bahwa user persona adalah sebuah karakter fiksi yang mewakili keinginan dan kebutuhan produk pengguna. 

Pembuatannya dilakukan setelah melalui analisis mendalam, wawancara, hingga brainstorming. Di mana kehadirannya dapat membantu tim design UI/UX hingga mampu meningkatkan penjualan produk di pasaran.

Menurut Josh Seiden, pembagian dari jenis user persona adalah sebagai berikut.

  • Persona marketing, yaitu tools yang dapat digunakan dalam mengetahui apa keinginan, kebutuhan, dan motivasi user untuk penggunaan produk.
  • Persona interaktif, yakni jenis user persona yang berkaitan dengan perilaku user dalam penggunaan produk tersebut

Peran Penting User Persona dalam Bisnis

Pemahaman mendalam terkait target audiens tentu saja sangat penting dalam menciptakan produk yang laku di pasaran. 

Manfaat user persona adalah membantu tim produk menemukan jawaban atas salah satu pertanyaan penting mereka, yakni untuk siapa desain produk ini ditujukan?

Adapun, dengan pemahaman mengenai apa yang dibutuhkan dan apa motivasi dari target pengguna, maka para pelaku usaha akan lebih mudah dalam merancang produk yang benar-benar sesuai dengan kebutuhan pelanggan. Penjelasan lebih lanjut mengenai manfaat user persona adalah sebagai berikut.

  • Pemahaman mendalam mengenai siapa pengguna produk tersebut.
  • Percakapan dan pertemuan bisnis akan berlangsung lebih efektif dan terfokus.
  • Pengambilan keputusan menjadi lebih terarah dan jelas, sebab para pelaku usaha sudah mengetahui kebutuhan dan tujuan dari pengguna.
  • Pemahaman mendalam mengenai perilaku serta kebutuhan para pelanggan.
  • Memungkinkan tim desain dan manajer proyek supaya mampu menciptakan produk atau layanan yang lebih baik lagi.

Baca juga: Personal Selling: Definisi, Tujuan, Contoh, dan Kelebihannya

Cara Membuat User Persona yang Baik

Penjelasan lengkap mengenai cara membuat user persona adalah sebagai berikut. 

1. Mengumpulkan Data

Langkah pertama yang harus Anda lakukan ketika membuat user persona adalah melakukan riset untuk mencari informasi seputar pengguna produk tersebut. Caranya yaitu dengan menggunakan pencarian data melalui daftar pengguna, kemudian mengambil beberapa sampel di antaranya. Barulah setelah itu Anda dapat mulai membuat user persona.

2. Membentuk Hipotesis

Cara selanjutnya dalam tahap pembuatan user pesona adalah dengan membuat hipotesis dari hasil riset sebelumnya. Nantinya, Anda diharuskan untuk membentuk gagasan umum berbagai pengguna yang berada pada fokus area proyek, caranya antara lain yaitu dengan menggunakan diagram afinitas. 

3. Menetapkan Jumlah

Anda memang bisa membuat beberapa user persona yang sangat mendekati harapan audiens target dalam satu waktu. Namun, pada umumnya kebanyakan orang hanya menetapkan satu persona untuk setiap layanan atau produknya. 

Adapun, bila tetap ingin membuat beberapa persona dalam sekali waktu, jangan lupa untuk memastikan bahwa fokus Anda ada pada salah satu yang paling mendekati harapan tervalid, ya.

4. Memperjelas Persona

Cara membuat user persona yang baik adalah dengan menggambarkan pengguna produk secara detail, mulai dari profil, keinginan, motivasi, skill, hobi, karakter persona yang realistis, dan lain sebagainya. 

5. Mempersiapkan Skenario untuk Persona

Dalam tata cara membuat user persona, Anda juga perlu menyiapkan berbagai skenario guna mengatasi beragam masalah yang akan muncul di masa depan. Mulai dari perkiraan situasi pengguna persona hingga tantangan yang ada pada produk buatan Anda nantinya.

6. Melakukan Penyesuaian

Cara terakhir dalam pembuatan user persona adalah dengan melakukan pembaharuan atau penyesuaian secara berkala melalui revisi deskripsi persona seperti penambahan informasi maupun aspek baru kedalamnya

Contoh User Persona

Berikut ini merupakan contoh user persona dari seorang asisten administratif yang bekerja pada sektor industri besar.

  • Siapa mereka? Asisten administratif yang bekerja untuk sektor industri besar.
  • Apa tujuan utama mereka? Membuat dokumen Word dari file cetak atau berkas dengan format PDF yang telah hilang sumbernya.
  • Apa hambatan yang mereka alami dalam upaya mencapai tujuan tersebut? Kesulitan untuk mengubah dokumen cetak dan PDF menjadi Word, sehingga dapat diedit secara keseluruhan sangat sulit tanpa Pengenalan Karakter Optik atau OCR. Akhirnya sebagian besar dari mereka terpaksa membuatnya secara manual, yang mana tentu saja memakan waktu lebih banyak.

Demikian ulasan mengenai apa itu user persona. Apabila Anda ingin menciptakan desain produk yang menarik, maka pastikan untuk lebih dulu membangun user persona dengan baik agar sesuai minat dan kebutuhan pengguna. Semoga bermanfaat dan jangan lupa simak insights menarik lainnya di Populix.

Baca juga: Pengertian Iklan Media Cetak, Jenis-Jenis dan Contohnya

Artikel Terkait
Apa itu Diversifikasi Produk? Manfaat, Strategi & Contohnya
Tak hanya dalam dunia investasi, diversifikasi juga dapat diterapkan pada bisnis atau usaha Anda. Ya, diversifikasi produk adalah salah satu strategi pemasaran yang telah banyak digunakan para pelaku bisnis untuk mengembangkan usahanya. Secara garis besar, diversifikasi produk dilakukan agar usaha tidak tergantung pada hasil penjualan satu jenis barang atau jasa saja. Nah, apakah Anda ingin […]
Marketing Funnel: Urutan, Manfaat dan Tips Meningkatkannya
Dalam dunia strategi pemasaran, pengertian marketing funnel adalah wujud lain dari customer journey. Pada istilah ini, proses seorang individu dari tidak mengenal brand tersebut menjadi kenal, menimbang-nimbang, membeli, mengulas produk sampai menjadi klien setia. Dengan memahami proses berikut, Anda akan lebih mudah mengevaluasi bagaimana alur pelanggan mengetahui produk hingga membelinya. Lalu apa saja urutan, fungsi, […]
Apa itu Soft Skill? Arti, Manfaat, Contoh & Cara Meningkatkan
Beberapa orang masih menganggap soft skill adalah kemampuan yang tak begitu penting. Padahal, kemampuan ini harus dikembangkan dalam kehidupan maupun dunia kerja. Pasalnya, hard skill saja tidak cukup untuk membuat karir Anda berjalan mulus. Anda perlu membangun relasi yang baik dengan orang lain, pandai berkomunikasi di depan umum, memiliki creative thinking, dan masih banyak lagi. […]