Benchmarking Adalah : Pengertian, Tujuan, Cara Melakukannya
Populix

Benchmarking Adalah : Pengertian, Tujuan, Cara Melakukannya

8 bulan yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Pernahkah Anda mendengar kata benchmarking? Mungkin sebagian dari Anda masih belum paham mengenai apa itu benchmark. Benchmarking adalah istilah yang umum digunakan dalam dunia bisnis untuk membandingkan sesuatu.

Apa yang dibandingkan? Tenang, Anda akan mendapatkan penjelasannya secara lebih lengkap dan detail pada artikel berikut. Maka dari itu, bersiaplah membaca ulasan ini sampai selesai.

Pengertian benchmarking

Benchmark adalah kata serapan yang berasal dari bahasa Inggris di mana memiliki arti patokan atau tolak ukur. Dengan demikian, pengertian benchmark adalah patokan untuk menilai atau membandingkan sesuatu.

Secara umum, benchmarking adalah diartikan sebagai suatu standar yang dimanfaatkan sebagai pembanding antara satu hal dengan lainnya yang sejenis. Jadi, dengan adanya patokan ini maka berbagai hal dapat diukur dengan standar baku yang umum.

Sementara itu dalam ilmu manajemen, benchmarking adalah upaya mengukur kebijakan perusahaan, meliputi produk, program, strategi, dan hal lain dengan cara membandingkannya dengan kompetitor perusahaan tersebut. Hal tersebut dilakukan supaya mendapat informasi seputar apa saja yang perlu diperbaiki guna meningkatkan performa perusahaan.

Melihat penjelasan tersebut, maka benchmark adalah salah satu cara yang bagus dalam menilai performa layanan, produk, atau proses suatu perusahaan agar ke depannya bisa menjadi lebih baik lagi.

Pentingnya benchmarking untuk bisnis

Dalam dunia bisnis, benchmarking penting untuk dilakukan karena beberapa alasan berikut.

1. Meningkatkan penjualan

Perlu diketahui bahwa benchmarking adalah bagian dari teknik menyusun strategi bisnis. Jika strategi bisnis relevan, maka penjualan dapat meningkat. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa tujuan benchmark adalah meningkatkan penjualan secara efektif dan efisien.

Ketika melakukan benchmarking, Anda akan lebih memahami performa penjualan Anda dibandingkan kompetitor. Dari situ Anda bisa menyusun marketing campaign yang tepat bagi produk Anda atau menyusun penawaran di mana belum dimiliki oleh kompetitor tersebut.

2. Perbaikan secara berkala

Pentingnya melakukan metode benchmark adalah performa bisnis dapat meningkat secara berkelanjutan. Ini menjadi hal yang memang seharusnya dilakukan dari waktu ke waktu.

3. Mengembangkan infrastruktur perusahaan

Dalam proses benchmarking, diperlukan aspek-aspek seperti infrastruktur perusahaan yang meliputi database hingga standar operasional. Dengan adanya kelengkapan infrastruktur dan dan didukung oleh standar operasional yang baik, maka produktivitas perusahaan pun akan meningkat.

Karyawan lebih mudah menyampaikan pendapat, mengambil keputusan, dan bertindak. Inilah pentingnya benchmarking, yakni mengetahui aspek apa saja yang perlu dikembangkan dalam sebuah perusahaan.

4. Meningkatkan rasa kepemilikan

Metode benchmarking adalah strategi yang perlu dilakukan supaya karyawan memperoleh seluruh jabatan yang diperlukan. Perusahaan perlu mendengarkan pendapat karyawan agar memperoleh pemahaman baik terkait peran masing-masing individu. Dengan begitu, tumbuhlah rasa memiliki dalam diri karyawan tersebut.

5. Memahami Kelebihan Perusahaan

Proses benchmarking dapat membantu mengidentifikasi di mana posisi perusahaan Anda dalam suatu bidang industri. Atau dengan kata lain, metode benchmarking adalah salah satu cara efektif untuk memahami kelebihan perusahaan dan mempelajari bagaimana kompetitor bisa sukses dan lebih unggul.

Baca juga: Apa itu Segmentasi Pasar? Simak Contoh, Tujuan dan Jenisnya

Cara melakukan benchmarking

Ada beberapa tahap yang dapat Anda lakukan dalam melakukan metode benchmarking. Berikut penjelasannya.

1. Analisis proses internal

Hal pertama yang perlu dilakukan dalam metode benchmarking adalah menganalisis proses internal perusahaan. Pikirkan bagaimana cara Anda menarik konsumen baru dan mempertahankan konsumen yang ada. Anda juga bisa melakukan pendekatan internal dengan menanyakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membuat produk dari awal hingga akhir.

2. Tentukan proses benchmarking

Cara melakukan benchmarking berikutnya adalah menentukan bagaimana prosesnya. Gunakan pendekatan seperti studi kasus, wawancara dengan pelaku bisnis di industri yang sama, atau melakukan penelitian lain berkaitan dengan bisnis dan marketing.

3. Tentukan target kesuksesan

Dalam melakukan benchmarking, terdapat banyak aspek yang bisa diukur. Misalnya perusahaan A menemukan bahwa peningkatan penjualan dipengaruhi oleh peningkatan traffic website. Sementara perusahaan B menemukan bahwa peningkatan penjualan berhubungan dengan campaign yang tengah berjalan di media sosial.

Untuk itu, Anda perlu menentukan target kesuksesan yang tepat. Analisis pendekatan yang digunakan kompetitor dalam menentukan target kesuksesannya. Pertimbangkan apakah pendekatan tersebut juga cocok untuk mengukur kesuksesan Anda.

4. Lakukan riset dan kumpulkan data

Bagian terpenting dari proses benchmarking adalah melakukan riset dan mengumpulkan data sebanyak-banyaknya. Hal ini penting guna mendukung hipotesis benchmarking. Anda bisa mengumpulkan informasi melalui berbagai sumber, baik itu wawancara, studi kasus, dan lain sebagainya.

Kemudian informasi atau data tersebut dapat Anda gunakan dalam proses benchmarking untuk menggambarkan keadaan kompetitor.

5. Aplikasikan temuan Anda

Ketika analisis data sudah dilakukan, maka Anda bisa mengaplikasikan hasil temuan tersebut sesuai dengan tujuan benchmarking. Misalnya membuat konsep marketing yang lebih efektif, mengembangkan produk baru, dan memperbarui proses internal.

6. Trial and error

Ada satu hal yang perlu Anda ingat dalam melakukan benchmarking, bahwa apa yang berhasil dilakukan perusahaan lain belum tentu bisa diterapkan pada perusahaan Anda. Mungkin Anda bisa saja berpikir untuk “mencuri” ide yang berhasil dilakukan kompetitor. Namun, sebenarnya itu bukanlah tujuan benchmarking sebenarnya.

Dalam benchmarking, tujuan sebenarnya yaitu mengaplikasikan strategi mana yang Anda yakini mampu membuat penjualan meningkat. Anda bisa membuat perubahan berdasarkan hasil temuan Anda.

Salah satu contoh benchmarking adalah apa yang dilakukan Honda terhadap Yamaha. Dulu, Yamaha Mio merupakan pelopor motor matik di Indonesia. Karena permintaannya sangat tinggi, tak lama kemudian Honda juga mengeluarkan motor matik Honda Beat, tentunya dengan spesifikasi yang lebih unggul. Akhirnya Honda Beat mampu menyaingi penjualan Yamaha Mio.

Itulah ulasan tentang benchmarking yang bisa menambah pengetahuan Anda. Perlu diketahui bahwa benchmarking adalah salah satu dari sekian banyak strategi untuk meningkatkan penjualan. Itu artinya, masih banyak strategi atau metode lain yang bisa Anda coba.

Maka dari itu, jangan patah semangat untuk menemukan ide-ide baru yang lebih cemerlang. Nah, agar keperluan bisnis lebih terpenuhi, yuk kunjungi Populix untuk bisnis sekarang juga!

Tags:
Artikel Terkait
Personal Selling: Definisi, Tujuan, Contoh, dan Kelebihannya
Personal selling adalah istilah yang sering didengar dalam dunia marketing. Namun, apa sih arti dari istilah tersebut? Jadi, personal selling adalah sebuah kegiatan untuk menawarkan produk. Biasanya dilakukan oleh para salesperson. Tak hanya itu, personal selling biasa digunakan untuk berjualan. Salah satu manfaat personal selling yaitu membangun brand image dan menumbuhkan awareness. Buat Anda yang […]
Pangsa Pasar (Market Share), Begini Manfaatnya untuk Bisnis
Apa itu pangsa pasar? Pangsa pasar adalah istilah yang umum digunakan dalam dunia bisnis. Pangsa pasar disebut juga dengan market share. Pangsa pasar kerap dijadikan cara untuk membandingkan penjualan suatu perusahaan dengan kompetitor. Biasanya perbandingan tersebut dinyatakan dalam persen. Anda bisa mengukurnya menggunakan sejumlah ukuran seperti nilai penjualan, volume penjualan, pendapatan produksi, dan jumlah pelanggan. […]
5 Tips Cerdas Kelola Uang di Masa Pandemi
Mengelola keuangan di masa pandemi Covid-19 memang tidaklah mudah karena hampir seluruh pekerja di Indonesia mulai merasakan dampaknya secara finansial. Banyak perusahaan lebih memilih untuk merumahkan pekerja dan melakukan PHK daripada beroperasi secara normal. Hal ini dipilih karena kedua hal tersebut dianggap lebih baik daripada merugi lebih besar dibandingkan beroperasi secara normal. Lalu sebagai pekerja, […]