Mengenal Apa Itu Impulse Buying, Faktor Pemicu, dan Tipsnya
Populix

Mengenal Apa Itu Impulse Buying, Faktor Pemicu, dan Tipsnya

3 bulan yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Sarana perbelanjaan dan pembayaran online yang semakin mudah diakses tanpa sadar mengakibatkan adanya fenomena impulse buying. Apa itu? Jadi sederhananya, impulse buying adalah istilah untuk menyebut sebuah keputusan tidak terencana yang tentunya terjadi secara tiba-tiba dalam membeli suatu barang. Nah, pernahkah Anda mengalaminya?

Ternyata, impulse buying cukup berisiko buruk lho bagi kondisi finansial. Temukan alasan dan pembahasan lengkapnya di bawah ini!

Apa itu impulse buying?

Bagi Anda yang hobi belanja, tahukah Anda apa itu impulse buying? Sesuai dengan namanya, pengertian impulse buying adalah praktik membeli produk atau jasa tanpa rencana matang karena beberapa sebab.

Secara umum, impulse buying dapat berakibat pada penyesalan karena sebagian besar barang atau jasa yang dibeli biasanya tidak terlalu dibutuhkan.

Andy Nugroho, seorang perencana keuangan di Advisors Alliance Group menyatakan bahwa impulse buying adalah perilaku menghamburkan uang di luar perencanaan dan bersifat dadakan karena dorongan tertentu.

Ketika meneliti perilaku ini, beberapa ahli menyebutkan bahwa pengertian impulse buying adalah suatu aktivitas yang dapat terjadi apabila emosi dan keputusan pada otak telah bercampur saat melakukan pembelian.

Di zaman serba canggih seperti sekarang, impulse buying adalah salah satu praktik yang harus Anda hindari. Pasalnya, pola pikir impulsif bisa dengan mudah menguasai apabila Anda lengah sedikit saja. Supaya dapat menghindari perilaku hidup boros berikut, simak artikel ini hingga tuntas.

Indikator impulse buying

Impulse buying adalah kebiasaan yang cukup berbahaya jika dibiarkan terus-menerus. Pasalnya, Anda akan terbiasa menerapkan pola hidup boros. Terdapat sejumlah indikator penentu seseorang sering melakukan impulse buying, di antaranya:

1. Mudah tergoda promo dan diskon

Indikator pertama dari perilaku impulse buying adalah mudah tergoda dengan label promo atau diskon. Meski label-label ini memang dipasang agar menarik perhatian konsumen, Anda sebaiknya tetap bijak dalam melakukan pembelian, ya.

Perilaku impulse buying biasanya muncul karena konsumen berpikir bahwa mereka akan kehilangan kesempatan emas apabila tidak membelinya sebab diskon tersebut tak kan ada di lain waktu.

2. Senang mencari kepuasan instan

Impulse buying adalah perilaku boros yang biasanya dimiliki oleh pecinta kepuasan instan. Artinya, mereka hanya membeli barang atau jasa ketika merasa jenuh atau stres. Melakukan pembelian dalam jumlah banyak dan tak terkontrol seringkali dapat memuaskan diri mereka.

3. Membeli barang tanpa berpikir dua kali

Membeli tanpa berpikir ulang juga bisa menjadi indikator impulse buying. Para pelaku impulse buying biasanya membeli barang tanpa pertimbangan matang karena merasa kondisi finansialnya tercukupi. Namun, status yang mapan bukan berarti Anda bisa membiasakan perilaku boros satu ini, ya.

Baca juga: Begini Kebiasaan Generasi Z Indonesia Belanja Pakaian di E-Commerce

4. Tak ingin tertinggal tren

Poin selanjutnya yang menjadi indikator dalam impulse buying adalah tak mau ketinggalan tren. Apabila seseorang menanamkan pada dirinya bahwa ia harus selalu mengikuti perkembangan tren tanpa melihat kebutuhan terlebih dahulu, maka perilaku impulse buying akan dengan mudah merajalela.

5. Berlindung dibalik alasan self reward

Membeli barang sebagai bentuk apresiasi terhadap diri sendiri tentu saja bagus. Namun, Anda sebaiknya tahu batasan dalam menghabiskan dananya, ya. Apabila Anda tidak bijak dalam mengendalikan pengeluaran, maka bisa jadi telah tertanam sindrom impulse buying tanpa disadari.

6. Menjadikan window shopping sebagai pelampiasan stres

Window shopping adalah salah satu indikator utama yang rentan menyebabkan perilaku impulse buying. Terlebih jika Anda melakukannya saat sedang merasa stres. Hal tersebut akan secara tidak langsung menuntun Anda untuk menghamburkan uang pada sesuatu yang belum tentu bermanfaat. Jadi, hati-hati, ya!

Faktor yang mempengaruhi impulse buying

Selain indikator melalui kebiasaan dan pola pikir, faktor lain yang bisa menjadi pemicu impulse buying adalah:

  • Kepribadian: Hal ini merupakan salah satu pemicu impulse buying terbesar karena beberapa orang mempunyai rasa gengsi berlebih yang menjadikannya malu apabila tidak bisa memenuhi tren tertentu.
  • Jenis produk: Selain penyebab dari dalam diri pembeli, jenis produk juga bisa menjadi pemicu adanya praktik impulse buying, terutama apabila jenis produk yang ditawarkan sangat menarik perhatian sehingga konsumen merasa kurang jika hanya membeli satu.
  • Strategi pemasaran: Strategi yang menarik seperti menghadirkan diskon, promo, dan cashback besar-besaran juga bisa mempengaruhi impulse buying.
  • Geografis dan aspek budaya: Impulse buying adalah kebiasaan buruk yang bisa disebabkan oleh faktor geografis dan aspek budaya. Maksudnya, masyarakat yang bersifat mandiri akan lebih mudah berbelanja secara impulsif daripada masyarakat kolektif.

Dampak negatif impulse buying

Meski terdengar remeh, nyatanya impulse buying adalah perilaku yang cukup mengancam status finansial Anda. Simak beberapa dampak negatifnya berikut.

  • Semakin boros karena Anda terlalu membiasakan membeli barang di luar kebutuhan hanya demi memuaskan nafsu sesaat.
  • Menumpuk barang tidak terpakai di rumah akibat belanja yang didasarkan pada feeling/emosi tanpa memikirkan fungsinya.
  • Susah merencanakan keuangan karena alokasi dana Anda berantakan akibat pembelian yang tidak terarah. Hal ini akan berdampak pada gangguan finansial jangka pendek.
  • Rentan terjebak tagihan kredit yang menumpuk apabila membiasakan diri memenuhi kemauan tanpa melihat keadaan finansial.

Tips mencegah impulse buying

Agar Anda tidak terjerumus dalam perilaku belanja secara impulsif, lakukanlah beberapa tips berikut.

  • Bedakan antara kebutuhan dan keinginan dengan teliti agar alokasi dana Anda akan mengalir tepat.
  • Susunlah skala prioritas sebelum membeli sesuatu sehingga Anda tahu barang apa yang tidak terlalu dibutuhkan.
  • Hindari memasang aplikasi marketplace yang berlebihan di ponsel guna mengubur sifat shopaholic.
  • Tahan diri untuk tidak memakai fitur paylater terlalu sering.
  • Batasi penggunaan kartu kredit dan pembayaran online agar pengeluaran Anda tetap terkendali.

Itu dia penjelasan lengkap seputar faktor dan dampak impulse buying hingga beberapa tips mencegahnya. Jika terjebak di dalamnya, mungkin Anda bisa menyibukkan diri dengan berbagai kegiatan bermanfaat lainnya. Misalnya saja seperti menjadi responden Populix yang mana jawaban Anda akan berguna bagi banyak orang nantinya. Yuk daftar sekarang juga!

Baca juga: 10+ Cara Mengatur Keuangan yang Baik dan Finansial Sehat

Artikel Terkait
Sandwich Generation, Beban Membiayai Hidup 3 Generasi
Sandwich generation adalah istilah untuk menyebut situasi di mana seorang dewasa yang harus menghidupi 3 generasi sekaligus, yakni orang tua, anak, dan dirinya sendiri. Keadaan tersebut seringkali disebabkan karena financial planning generasi sebelumnya yang buruk sehingga akhirnya membebani kondisi finansial generasi selanjutnya. Apa mungkin Anda salah satunya? Yuk coba kenali lebih jauh soal apa itu […]
Pengertian Manajemen Strategis, Manfaat, Tujuan, dan Proses
Seorang pengusaha, sudah sepatutnya memahami bagaimana manajemen strategis yang tepat untuk membuat bisnisnya semakin kuat. Hal ini penting agar proses pengambilan setiap keputusan sesuai dengan visi dan misi perusahaan. Dengan begitu, usaha yang Anda jalani pun tidak akan goyah di tengah ketatnya persaingan hari ini. Dalam artikel berikut, Populix akan memberikan penjelasan lengkap seputar pengertian […]
<strong>Riset Populix dan Teman Bumil: Pengaruh COVID-19 Terhadap Kehamilan di Indonesia</strong>
Diperbarui: 7 Mei 2021 Pandemi Covid-19 yang masih berlangsung hingga kini, mengubah banyak sekali aspek dalam kehidupan kita. Hampir semua keputusan diambil berdasarkan situasi terkini pandemi. Salah satunya, keputusan keluarga untuk memiliki atau menambah momongan. Sejak ada himbauan stay-at-home, intensitas interaksi pasangan suami istri di rumah jadi lebih sering dari biasanya. Akses terhadap alat kontrasepsi dan […]