Indikator dalam Penelitian: Definisi, Komponen Dasar, Fungsi
Populix

Indikator dalam Penelitian: Definisi, Komponen Dasar, Fungsi

8 bulan yang lalu 3 MENIT MEMBACA

Indikator merupakan sebuat istilah yang sudah tidak asing lagi kita dengar. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), indikator adalah sesuatu yang dapat memberikan (menjadi) petunjuk atau keterangan.

Indikator kerap digunakan dalam beberapa hal, termasuk dalam penelitian atau riset. Lantas, apakah yang dimaksud indikator dalam dunia riset?

Yuk, simak penjelasan lengkapnya di artikel ini!

Apa Itu Indikator dalam Penelitian?

indikator adalah

Melansir situs Research Connections, indikator adalah suatu pengamatan atau ukuran yang diasumsikan sebagai bukti atribut atau sifat suatu fenomena.

Indikator dipantau dari waktu ke waktu dan digunakan untuk menilai kemajuan menuju pencapaian hasil, sasaran, dan objektif yang diinginkan.

Indikator ini terdiri dari informasi yang menandakan adanya perubahan. Sebab, indikator merupakan variabel kuantitatif atau kualitatif yang memberikan cara sederhana dan andal utuk mencerminkan perubahan yang terkait dengan suatu intervensi.

Mengutip publikasi Search for Common Ground, indikator memungkinkan kita melihat perbedaan, perbaikan, atau perkembangan yang berkaitan dengan hasil dalam konteks tertentu.

“Indikator adalah perkiraan yang tidak bisa dihindari. Perubahan tersebut tidak sama dengan perubahan yang diinginkan, tetapi hanya merupakan indikator perubahan tersebut. Mereka tidak sempurna dan bervariasi dalam validitas dan reliabilitas,” Michael Patton, Utilization-Focused Evaluation, Third Edition, SAGE Publications, 1996, pp.159.

Baca juga: RnD Adalah: Definisi, Fungsi, Peran Penting, dan Jenisnya

Kegunaan Indikator

Indikator digunakan dalam menetapkan garis dasar (baseline), pemantauan, dan evaluasi.

Informasi dikumpulkan di baseline untuk menetapkan target indikator. Indikator kemudian dapat digunakan untuk menentukan kemajuan terhadap hasil pemantauan.

Komponen Dasar Indikator

Indikator harus memuat informasi dasar tertentu dan harus mampu lulus uji reliabilitas, kelayakan, serta kegunaannya dalam pengambilan keputusan.

Berikut ini informasi dasar yang kerap terkandung dalam suatu indikator. Namun, tidak semua informasi ini diperlukan untuk setiap indikator.

  • Hal yang harus diukur -hal yang akan berubah
  • Satuan ukuran yang digunakan untuk menggambarkan perubahan
  • Status pra-program, juga dikenal sebagai baseline (jika memungkinkan)
  • Ukuran, besaran, atau dimensi perubahan yang dimaksudkan
  • Kualitas atau standar perubahan yang ingin dicapai
  • Populasi sasaran
  • Jangka waktu

Baca juga: Replikasi: Definisi hingga Pentingnya pada Penelitian

Fungsi Indikator dalam Penelitian

fungsi indikator dalam penelitian

Berikut ini beberapa fungsi indikator dalam penelitian yang perlu Anda ketahui.

1. Mengukur Perubahan

Indikator dapat digunakan untuk mengukur perubahan variabel dalam kurun waktu tertentu. Hal ini membantu peneliti memahami cara suatu fenomena atau konsep berubah.

2. Mengukur Variabel

Indikator merupakan alat ukur yang digunakan untuk mengumpulkan data empiris. Ini membantu mengonversi konsep-konsep yang tidak terukur menjadi variabel yang dapat diukur.

3. Identifikasi Pola dan Hubungan

Peneliti dapat melakukan analisis data untuk mengidentifikasi pola atau hubungan antara variabel menggunakan indikator. Ini membantu dalam menarik kesimpulan atau membuat generalisasi tentang populasi yang lebih besar.

4. Mengumpulkan Data

Fungsi lain indikator dalam penelitian yaitu dapat memberikan panduan tentang jenis data yang harus dikumpulkan untuk mengukur variabel tertentu.

Penting untuk dipahami bahwa pemilihan indikator yang tepat adalah langkah kritis dalam perancangan penelitian. Indikator yang baik harus relevan, dapat diukur, dan memahami konsep yang ingin diukur dengan baik.

Kesalahan dalam pemilihan indikator dapat mengarah pada penilaian yang tidak akurat atau tidak valid terhadap konsep yang sedang diteliti.

***

Itulah penjelasan terkait indikator dalam penelitian. Sudah kita pahami jika fungsi indikator adalah sangat penting karena memberikan cara untuk mengukur dan mengamati karakteristik tertentu dari suatu variabel atau konsep penelitian. Semoga penjelasan ini bermanfaat, dan jangan lupa baca selalu artikel dari Populix.

Baca juga: Consumer Insight: Definisi, Contoh, Cara Pengoptimalan

Artikel Terkait
Introduction to Qualitative Research: Unveiling the Depths of Consumer Behavior
Welcome to the first part of our four-part series dedicated to exploring the intricacies of qualitative research within the realm of market research. This journey will demystify the nuances and applications of qualitative methodologies, shedding light on how they complement quantitative approaches to provide deep insights into consumer behavior. Series Overview: In the realm of […]
9 Cara Membuat Artikel yang Baik dan Benar, Simak!
Artikel adalah salah satu cara untuk menyampaikan gagasan atau informasi melalui internet. Tujuan pembuatannya pun cukup beragam, mulai dari untuk mengedukasi hingga memasarkan produk dari sebuah bisnis. Agar artikel yang dihasilkan berkualitas, Anda perlu mengikuti tips dan cara membuat artikel yang baik dan benar berikut ini. Proses Preparing Untuk menghasilkan suatu artikel, penulis pasti memerlukan […]
Populix
21 Feb 2023
Workshop Adalah: Pengertian, Manfaat, Jenis & Contohnya
Apakah Anda pernah mengikuti workshop? Perlu diketahui, workshop adalah salah satu cara untuk memberikan informasi mengenai suatu keterampilan sekaligus mengembangkan pemikiran inovatif. Kegiatan ini juga membuka kesempatan bagi Anda yang ingin mencoba atau mengimplementasikan materi secara langsung.  Nah, bagi Anda yang tertarik mengetahui lebih dalam tentang apa itu workshop, yuk simak penjelasan selengkapnya pada artikel […]