Koefisien Korelasi: Pengertian, Rumus, dan Cara Hitungnya
Populix

Koefisien Korelasi: Pengertian, Rumus, dan Cara Hitungnya

6 bulan yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Koefisien korelasi adalah nilai penentu seberapa kuat relasi antara dua variabel. Dalam ilmu statistika, diperlukan analisis untuk meneliti hubungan antara variabel. Nah, untuk mengerti bagaimana penelitian tersebut bekerja, Anda harus menghitung intensitas keterkaitannya terlebih dahulu.

Keterkaitan antara dua variabel bisa membantu Anda dalam melakukan analisis koefisien korelasi. Lantas, bagaimana cara mencarinya? Dan, apa itu analisis koefisien korelasi? Yuk, simak informasi selengkapnya di bawah ini!

Pengertian Koefisien Korelasi

Untuk mengetahui keterkaitan variabel, dibutuhkan metode penghitungan yang mencakup nilai koefisien korelasi. Dalam ilmu statistika, prosedur berikut berfungsi untuk mengukur signifikansi, arah, serta intensitas hubungan antara dua variabel. 

Koefisien korelasi adalah data berupa nilai yang menunjukkan besar atau kecilnya hubungan linier serta logis antara variabel X dan Y. 

Lambang yang digunakan dalam koefisien korelasi adalah huruf r yang nilainya memiliki rentang -1 sampai +1.Penggunaan kode tersebut membuktikan kekuatan hubungan antar variabel atau disebut dengan relasi positif (+). 

Berkaitan dengan data tersebut, jika r mendekati angka nol, maka dapat disimpulkan bahwa kondisi berikut merupakan relasi negatif (-). Agar lebih memahami interpretasi hubungan antar variabel, berikut kriteria hasil yang dapat digunakan:

  • 0 : Tidak ada korelasi antara dua variabel
  • > 0 – 0,25 : Korelasi sangat lemah
  • > 0,25 – 0,5 : Korelasi cukup
  • > 0,5 – 0,75 : Korelasi kuat
  • > 0,75 – 0,99 : Korelasi sangat kuat
  • 1 : Korelasi hubungan sempurna positif
  • -1 : Korelasi hubungan sempurna negatif

Sederhananya, jika nilai variabel X dan Y naik secara bersamaan, maka disebut korelasi positif (+). Namun, saat fluktuasi X tidak diimbangi oleh Y, disebut korelasi negatif (-).

Sebagai tambahan informasi, hasil koefisien korelasi adalah indikasi awal dalam proses analisis data. Maksudnya, nilai yang ditemukan tidak bisa menunjukkan adanya hubungan sebab akibat antara dua variabel di suatu objek penelitian.

Baca juga: Teknik Analisis Data: Pengertian, Langkah, Jenis dan Contohnya

Rumus Koefisien Korelasi

Pada dasarnya, koefisien korelasi adalah alat bantu untuk mengetahui keterkaitan dua variabel. Untuk menghitung hasilnya, terdapat beberapa metode dengan fokus yang berbeda-beda. 

Dalam pengaplikasiannya, formula yang paling sering digunakan untuk menghitung koefisien korelasi adalah product moment coefficient of correlation milik Francis Galton. Metode berikut lebih dikenal dengan rumus koefisien korelasi pearson. 

Rumus berikut diminati karena kemudahan metode penghitungan yang berbasis data asli. Selain itu, saat menggunakannya, Anda tidak perlu memodifikasi nilai tertentu dan hasil keterkaitan antar variabel akan berbentuk rasio atau skala interval.

Penggunaan rumus koefisien korelasi pearson adalah sebagai berikut: 

  • Huruf n mewakili jumlah titik pasangan (X,Y)
  • X mewakili nilai variabel X
  • Y mewakili nilai variabel Y

Simbol X merupakan variabel bebas untuk memprediksi nilai Y. Sedangkan Y adalah variabel tidak bebas yang berarti jumlahnya hanya bisa ditentukan oleh X. Perlu diketahui bahwa dalam pengkajian hubungan keduanya, hubungan logis harus hadir sebagai komponen. 

Namun, jika terjadi kasus dimana data komponennya tidak berkaitan atau masuk dalam kelompok yang berbeda, penghitungannya sebagai berikut:

Rumus Koefisien Korelasi

Cara Menghitung Koefisien Korelasi

Setelah memahami rumus koefisien korelasi pearson di atas, ada baiknya Anda mengetahui penggunaannya dalam sebuah studi kasus. Oleh karena itu, di bagian ini, Populix akan memberikan informasi tentang cara menghitung koefisien korelasi. Berikut contoh pengaplikasiannya.

Studi kasus berikut berkaitan dengan korelasi harga rata-rata dolar AS (X) dengan emas 24 karat (Y) di wilayah Kalimantan dari tahun 1990 hingga 2000.

Dalam periode waktu tersebut harga per dolar AS pada rupiah berkisar antara Rp392, Rp430, Rp440, Rp440, Rp447, Rp430, Rp427, Rp435, Rp660, Rp760. 

Sedangkan, harga emas dalam kurs rupiah dengan jangka waktu tersebut adalah Rp490, Rp635, Rp779, Rp779, Rp1.500, Rp1.000, Rp997, Rp2.350, Rp2.500, Rp4.400.

Menggunakan rumus koefisien korelasi yang mendasarkan pada hubungan logis, kedua perbandingan tersebut memiliki relasi, yaitu X dan Y merupakan nilai dalam pasar uang. Selain itu, kenaikan dan penurunan jumlah variabel saling beriringan yang berarti korelasinya positif (+).

Analisis Koefisien Korelasi

Analisis koefisien korelasi adalah instrumen pendukung guna memudahkan penghitungan rumus. Sehubungan dengan itu, metode yang umum digunakan adalah analisis regresi linier.

Analisis regresi linier adalah metode yang mempelajari relasi dua variabel (bebas dan tidak bebas) dalam suatu kasus. Cara berikut bertujuan untuk memprediksi data dengan skala interval atau rasio. 

Mengacu pada penjelasan X dan Y diatas, dapat disimpulkan bahwa variabel bebas merupakan pemberi pengaruh dan variabel tidak bebas adalah yang diberi pengaruh. 

Untuk memudahkan pemahaman analisis regresi linier, Populix memberikan contoh kasus yang berkaitan dengan tingkat kebahagiaan pasangan pada status perkawinan. 

Dari kondisi berikut, untuk mengetahui aspek yang mewakili X serta Y, Anda harus menemukan hubungan linier atau logis dalam kasus tersebut. Dengan demikian, mengacu pada contoh diatas, dapat dimisalkan bahwa X adalah status perkawinan dan Y merupakan tingkat kebahagiaan pasangan.

Sebagai tambahan informasi, metode berikut tidak selalu efektif karena beberapa variabel lain belum masuk dalam perhitungan dan hanya berfungsi untuk mempermudah penjelasan.

Baca juga: Metode Penelitian Adalah: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Demikian informasi seputar apa itu koefisien korelasi dan cara menghitungnya. Mencari tahu nilai hubungan antara dua variabel diperlukan untuk melakukan analisis secara akurat. Agar kegiatan penelitian dengan pendekatan statistika ini berjalan dengan lancar, gunakan layanan survei Poplite by Populix dan dapatkan hasil tanggapan responden yang berkualitas dan selangkah lebih pasti #DenganData!

Tags:
Artikel Terkait
Begini Kebiasaan Generasi Z Indonesia Belanja Pakaian di E-Commerce
Lahir dan tumbuh di tengah perkembangan teknologi yang pesat menjadikan generasi Z terbiasa dengan berbagai alat canggih di kesehariannya. Keberadaan internet nampaknya sudah menjadi gaya hidup bagi Generasi yang lahir antara tahun 1996 sampai 2010 ini. Berkat kecanggihan teknologi informasi pula, generasi Z telah terbiasa untuk memenuhi kebutuhannya lewat bantuan internet. Online shopping jadi salah […]
Mengenal Investasi Syariah dan 3 Jenis Terbaik untuk Pemula
Mungkin Anda sudah banyak mengenal tentang dunia investasi. Namun tahukah Anda bahwa proses investasi juga bisa dilakukan sesuai dengan ajaran Islam. Konsep tersebut kita kenal dalam istilah investasi syariah. Pada umumnya, konsep produk investasi syariah adalah sama dengan investasi pada umumnya. Hanya saja prinsipnya didasari oleh syariat-syariat Islam. Lalu, bagaimana cara melakukannya dengan tepat? Temukan […]
Memahami Apa itu Ikigai: Konsep Hidup Bahagia Orang Jepang
Pernahkah Anda mendengar apa itu ikigai? Sebagai manusia, kita pasti pernah merasa jenuh dalam menghadapi rutinitas sehari-hari. Nah bagi orang Jepang, ikigai adalah salah satu konsep yang dapat membuat setiap orang kembali memaknai arti hidup sebenarnya. Itulah sebabnya, tak mengherankan jika angka harapan hidup penduduk Jepang cukup tinggi. Meski termasuk filosofi Jepang, tidak ada salahnya […]