Rancangan Penelitian: Pengertian, Elemen, serta Jenis
Populix

Rancangan Penelitian: Pengertian, Elemen, serta Jenis

10 bulan yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Melakukan penelitian memang tidaklah mudah, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, salah satunya membuat rancangan penelitian. Rancangan penelitian adalah langkah awal penelitian yang sangat penting, karena akan memengaruhi keseluruhan proses dari penelitian tersebut.

Tanpa adanya rancangan penelitian dikhawatirkan proses penelitian yang kita jalankan tidak berjalan dengan tepat. Misalnya, berisiko mengalami kekeliruan dalam pengumpulan dan analisis data, hingga akurasi hasil penelitian.

Maka dari itu, penting bagi Anda untuk paham tentang rancangan penelitian. Berikut ini adalah penjelasan lengkap tentang rancangan penelitian!

Apa Itu Rancangan Penelitian?

rancangan penelitian adalah
Source: Freepik

Mengutip laman Research.com, rancangan penelitian disebut juga strategi penelitian, merupakan rencana untuk menjawab serangkaian pertanyaan (McCombes, 2019).

Ini adalah kerangka kerja yang mencakup metode dan prosedur untuk mengumpulkan, analisis, dan menginterpretasikan data.

Dengan kata lain, strategi penelitian menggambarkan bagaimana peneliti akan menyelidiki masalah utama penelitian dan dengan demikian menjadi bagian dari proposal penelitian.

Karakteristik rancangan penelitian memengaruhi jenis data yang akan dikumpulkan dan hasilnya. Bergantung pada jenisnya, rancangan penelitian juga mendefinisikan semua bagian penyusun penelitian lainnya, seperti variabel, hipotesis, eksperimen, metodologi, dan analisis statistik (Creswell et al., 2018).

Baca juga: Diagram Alir Penelitian: Pengertian, Cara Membuat, Contoh

Karakteristik Rancangan Penelitian yang Baik

apa itu rancangan penelitian
Source: Freepik

Berikut ini 4 karakteristik utama rancangan penelitian yang baik menurut Imed Bouchrika, Phd., Chief Data Scientist & Head of Content, yang ditulis dalam laman Research.com.

1. Netral

Menyiapkan studi dilengkapi dengan ukuran asumsi, itulah sebabnya ada hipotesis. Namun, desain penelitian yang baik berperan ketika hasil yang diperoleh senetral dan seobjektif mungkin. Itu harus memungkinkan peneliti untuk menganalisis dan menafsirkan data yang bebas dari bias apa pun.

2. Valid

Rancangan penelitian juga menunjukkan alat dan teknik yang digunakan untuk mengukur hasil. Jika desainnya bagus, alat ini akan benar dan sesuai untuk pekerjaan itu, yang akan didefinisikan sebagai alat yang dapat membantu peneliti dalam mengukur hasil.

3. Dapat Diandalkan

Rancangan penelitian bila dilakukan dengan baik dapat menciptakan peluang untuk membentuk standar untuk mengumpulkan dan menganalisis hasil.

4. Dapat Digeneralisasikan

Artinya dapat diterapkan tidak hanya pada satu bagian dari studi, populasi, atau pengaturan. Itu harus dapat menutupi bagian manapun dengan ukuran akurasi yang sama.

Baca juga: Literatur Adalah: Pengertian, Jenis, Contoh dalam Penelitian

Elemen Rancangan Penelitian

Unsur-unsur atau elemen desain penelitian meliputi hal-hal berikut ini:

  • Tujuan yang jelas: Pertanyaan atau hipotesis penelitian harus didefinisikan dengan jelas dan terfokus.
  • Sampling: Ini termasuk keputusan tentang ukuran sampel, metode sampling, dan kriteria untuk inklusi atau eksklusi. Pendekatannya bervariasi untuk jenis desain penelitian yang berbeda.
  • Pengumpulan data: Elemen desain penelitian ini melibatkan proses pengumpulan data atau informasi dari peserta atau sumber penelitian. Ini mencakup keputusan tentang data apa yang akan dikumpulkan, bagaimana mengumpulkannya, dan alat atau instrumen yang akan digunakan.
  • Analisis data: Semua jenis desain penelitian memerlukan analisis dan interpretasi data yang dikumpulkan. Elemen desain penelitian ini mencakup keputusan tentang uji statistik atau metode yang akan digunakan untuk menganalisis data, serta variabel pengganggu potensial atau bias yang mungkin perlu ditangani.
  • Jenis metodologi penelitian: Ini termasuk keputusan tentang pendekatan keseluruhan untuk penelitian ini.
  • Kerangka waktu: Elemen desain penelitian yang penting adalah kerangka waktu, yang mencakup keputusan tentang durasi penelitian, garis waktu untuk pengumpulan dan analisis data, dan periode tindak lanjut.
  • Pertimbangan etis: Desain penelitian harus mencakup keputusan tentang pertimbangan etis seperti persetujuan, kerahasiaan, dan perlindungan peserta.
  • Sumber daya: Rancangan penelitian yang baik mempertimbangkan keputusan tentang anggaran, staf, dan sumber daya lain yang diperlukan untuk melaksanakan penelitian.

Unsur-unsur desain atau racangan penelitian harus direncanakan dan dilaksanakan dengan hati-hati untuk memastikan validitas dan reliabilitas temuan penelitian.

Baca juga: Metodologi Penelitian Adalah, Ini Penjelasan Lengkapnya!

Jenis Rancangan Penelitian

jenis rancangan penelitian
Source: Freepik

1. Kualitatif

Rancangan ini lebih menekankan pada pemahaman mendalam tentang fenomena melalui wawancara, observasi partisipatif, dan analisis teks.

2. Kuantitatif

Berfokus pada pengumpulan data numerik untuk mengukur dan menganalisis variabel secara statistik.

3. Eksperimental

Melibatkan manipulasi variabel independen untuk mengukur dampaknya terhadap variabel dependen. Biasanya, ada kelompok kontrol untuk membandingkan hasil antara kelompok yang diberi perlakuan dan kelompok kontrol.

4. Studi Kasus

Rancangan ini melibatkan analisis mendalam terhadap satu kasus atau beberapa kasus yang terbatas untuk memahami suatu fenomena secara mendalam.

5. Observasional

Rancangan ini melibatkan pengamatan dan pengumpulan data tanpa adanya manipulasi variabel. Jenis rancangan ini cocok untuk studi fenomena yang sulit atau tidak etis untuk dimanipulasi.

6. Gabungan (Mixed-Methods)

Jenis rancangan ini menggabungkan pendekatan kuantitatif dan kualitatif untuk memberikan pemahaman yang lebih komprehensif tentang fenomena yang diteliti.

7. Longitudinal

Untuk jenis rancangan ini melibatkan pengumpulan data dari subjek yang sama pada beberapa titik waktu yang berbeda untuk memahami perubahan atau perkembangan dari waktu ke waktu.

8. Cross-Sectional

Melibatkan pengumpulan data pada satu titik waktu tertentu untuk membandingkan kelompok yang berbeda.

9. Retrospektif

Jenis rancangan ini melibatkan pengumpulan data tentang kejadian masa lalu dan menguji hubungannya dengan hasil yang diamati saat ini.

***

Dengan memahami berbagai jenis rancangan penelitian yang relevan, Anda dapat meningkatkan kualitas dan validitas hasil riset Anda. Bagi Anda yang saat ini sedang membutuhkan jasa riset atau solusi penelitian yang tepat, jangan ragu untuk memanfaatkan Populix for Enterprise, yang merupakan layanan riset yang dilakuakan secara online ataupun offline. Segala prosesnya pun dapat dibantu oleh tim yang sudah kompeten dalam bidangnya.

riset pasar Populix

Baca juga: Informan Adalah: Pengertian, Kriteria, Contoh di Penelitian

Artikel Terkait
Mengenal Apa itu Side Hustle, Ini Bedanya dengan Side Job!
Side hustle adalah kegiatan yang dilakukan di samping pekerjaan utama sesuai keinginan dan kegemaran, tapi tetap bisa memberikan hasil seperti memiliki usaha sampingan. Arti side hustle sendiri kerap disamakan dengan pekerjaan sampingan atau side job. Namun, keduanya ternyata memiliki perbedaan. Lantas, apa itu side hustle? Artikel ini akan memaparkan serba-serbi mengenai side hustle yang perlu […]
Fatherless di Indonesia, Belum Semua Pihak Sadar Kondisi Ini
Isu fatherless di Indonesia sangat ramai diperbincangkan, hal ini karena Indonesia masuk ke dalam peringkat ketiga kategori fatherless country di dunia. Fatherless country adalah negara kekurangan sosok ayah. Menurut psikolog UGM, Diana Setiyawati, S.Psi., MHSc., Ph.D., Psikolog., fatherless country bermakna suatu negara dengan masyarakatnya minim peran atau keterlibatan sosok ayah dalam kehidupan anak. “Fatherless ini […]
10 Ide Bisnis Milenial dan Gen Z Modal Kecil, Patut Dicoba!
Generasi milenial dikenal sebagai orang-orang yang kreatif dan penuh ambisi. Hal itu pada akhirnya membuat kalangan milenial tertarik untuk membuat peluang bisnis baru sendiri. Tak heran jika saat ini mulai banyak ide bisnis milenial yang memang terbilang cukup baru. Tak hanya untuk milenial, berbagai ide bisnis baru ini juga bisa dilakukan oleh gen Z. Menariknya […]