Tabulasi Silang: Definisi, Manfaat, hingga Contoh
Populix

Tabulasi Silang: Definisi, Manfaat, hingga Contoh

8 bulan yang lalu 4 MENIT MEMBACA

Tahukah Anda apa itu tabulasi silang atau cross-tabulation? Tabulasi silang adalah jenis teknik analisis statistik pada proses penelitian untuk mengidentifikasi hubungan yang mungkin ada di antara variabel-variabel kategori.

Teknik analisis ini biasanya digunakan dalam penelitian dengan metode pengumpulan data survei. Pun sering digunakan untuk menganalisis skala pengukuran nominal.

Apa Itu Tabulasi Silang?

tabulasi silang adalah
Source: Freepik

Melansir laman Qualtrics, tabulasi silang adalah tabel dua dimensi (atau lebih) yang mencatat jumlah (frekuensi) responden yang memiliki karakteristik spesifik yang dijelaskan dalam sel tabel.

Tabel tabulasi silang atau cross-tabulation memberikan banyak informasi tentang hubungan antar variabel.

Di samping itu, cross-tabulation yang juga dikenal sebagai analisis tabel kontingensi ini menjadi salah satu analisis yang paling berguna dan andalan dalam industri riset pasar.

Baca juga: Sensus: Pengertian, Kelebihan, dan Kekurangan

Kapan Sebaiknya Menggunakan Tabulasi Silang?

Anda bisa menggunakan tabulasi silang ketika memiliki variabel atau data ketegori, seperti informasi yang dapat dibagi menjadi kelompok-kelompok yang saling eksklusif.

Contohnya, variabel kategori dapat berupa ulasan pelanggan berdasarkan wilayah. Anda membagi informasi ini menjadi ulasan per wilayah geografis: Utara, Selatan, Barat, Timur, lalu menganalisis hubungan antara data tersebut.

Selain itu, contoh lain penggunaan cross-tabulation yaitu jika melakukan survei produk.

Anda dapat bertanya kepada sekelompok orang dengan jumlah tertentu, misalnya “Apakah Anda menyukai produk kami?”

Daripada hanya mencatat tanggapan dari sekelompok orang tadi, Anda dapat menambahkan variabel independen lain, seperti gender, dan menggunakan tabulasi silang untuk memahami bagaimana responden wanita dan pria memandang produk Anda.

Dengan informasi ini, Anda bisa saja melihat jika pelanggan wanita lebih menyukai produk Anda dibandingkan pelanggan pria. Selanjutnya Anda dapat menggunakan wawasan ini untuk meningkatkan produk bagi pelanggan pria.

Oleh karena itu, dengan menggunakan dua variabel –gender dan kesukaan produk– serta tabulasi silang, Anda bisa mendapatkan perincian kumpulan data yang lebih komprehensif untuk mengidentifikasi pola, tren, atau informasi berguna lainnya.

Hasilnya, cross-tabulation sangat baik untuk menilai variabel kategori dalam riset pasar atau respons survei, karena Anda dapat dengan mudah membandingkan kumpulan data untuk menemukan hubungan antara dua (atau lebih) item yang tampaknya tidak berhubungan.

Baca juga: Asosiasi: Definisi hingga Jenis dalam Penelitian

Manfaat Tabulasi Silang

cross-tabulation
Source: Freepik

Cross-tabulation dapat membantu mengungkap variabel atau beberapa variabel yang memengaruhi atau membantu meningkatkan hasil tertentu.

Berikut ini beberapa manfaat dari analisis statistik cross-tabulation.

1. Lebih Banyak Wawasan

Cross-tabulation melihat hubungan antara beberapa variabel kategori untuk mengungkap wawasan lebih terperinci. Wawasan ini mungkin luput dari perhatian dengan pendekatan standar, atau memerlukan lebih banyak upaya untuk mengungkapnya.

2. Informasi Dapat Ditindaklanjuti

Tabulasi silang cenderung menyederhanakan kumpulan data dan memungkinkan Anda membandingkan hubungan di antara kumpulan data tersebut dengan cepat. Oleh karena itu, Anda dapat mengungkap wawasan dengan lebih cepat dan menerapkan strategi baru jika diperlukan.

3. Mencegah Kesalahan

Menganalisis kumpulan data sering kali membingungkan, apalagi menarik wawasan dari kumpulan data tersebut secara akurat. Dengan menggunakan cross-tabulation, Anda dapat membuat kumpulan data lebih mudah dikelola dalam skala besar (karena kumpulan data disederhanakan dan dibagi menjadi subgrup yang representatif).

Itu adalah manfaat utama tabulasi silang, tetapi sebagai metode analisis statistik, metode ini dapat diterapkan pada berbagai bidang penelitian dan disiplin ilmu untuk membantu Anda mendapatkan lebih banyak manfaat dari data Anda.

Baca juga: Structural Equation Modeling: Definisi serta Jenisnya

Contoh Tabulasi Silang dalam Riset Pasar

Berikut contoh sederhana tabulasi silang atau cross-tabulation dari riset pasar mengenai penggunaan iPhone berdasarkan beberapa faktor demografis, seperti usia dan jenis kelamin responden.

Data ini hanya bersifat ilustratif dan disederhanakan untuk tujuan contoh:

Tabel Tabulasi Silang: Penggunaan iPhone berdasarkan Usia dan Jenis Kelamin

Jenis KelaminDi Bawah 25 Tahun25-34 Tahun35-44 Tahun45-54 Tahun55 Tahun ke Atas
Laki-laki3045252010
Perempuan4050302515

Dalam tabel di atas, angka-angka mewakili jumlah responden dalam kategori tertentu. Misalnya, terdapat 30 responden laki-laki di bawah 25 tahun yang menggunakan iPhone.

Dari tabel ini, Anda dapat mengambil beberapa kesimpulan sederhana:

  1. Mayoritas pengguna iPhone berada dalam kelompok usia 25-34 tahun, terutama di antara laki-laki dan perempuan.
  2. Pengguna iPhone lebih muda (di bawah 25 tahun) lebih banyak perempuannya daripada laki-laki.
  3. Pengguna iPhone cenderung menurun dengan bertambahnya usia.

***

Tabulasi silang adalah alat yang berguna untuk mengidentifikasi pola dan hubungan antara variabel-variabel yang berbeda, serta memberikan wawasan mendalam dalam mengurai data, termasuk dalam data yang dikumpulkan melalui survei online.

Nah, untuk mengoptimalkan pengumpulan data melalui survei online, Anda dapat menggunakan platform survei online self-service Poplite by Populix.

Dengan mengombinasikan antara tabulasi silang dan Poplite by Populix, cara ini diharapkan dapat mengoptimalkan keputusan berdasarkan informasi terperinci dan akurat untuk membantu bisnis ataupun organisasi terus berkembang.

survei online populix

Baca juga: Chi-Square: Definisi, Jenis, Rumus

Artikel Terkait
Apa itu Webinar : Pengertian, Manfaat, dan Contoh Aplikasi
Tahukah Anda apa itu webinar? Mungkin beberapa dari masyarakat masih asing dengan istilah yang akhir-akhir ini kerap muncul di internet. Berbagai pihak seperti universitas, organisasi, bahkan perusahaan besar berlomba-lomba mengadakan webinar. Webinar adalah salah satu cara yang bisa Anda terapkan juga dalam dunia bisnis guna meraih target pasar yang tersebar luas di berbagai daerah. Ketahui […]
Hawthorne Effect: Pengertian, Pengaruh, dan Contohnya 
Pernahkah mendengar Hawthorne Effect? Hawthorne Effect adalah fenomena yang menggambarkan perubahan perilaku seseorang akibat kesadarannya untuk diamati. Melansir Verywell Mind, Hawthorne effect diperkenalkan pertama kali pada tahun 1950-an oleh seorang peneliti, Henry A. Landsberger. Nama fenomena ini diambil dari lokasi percobaan berlangsung, yakni perusahaan listrik Hawthorne Works milik Western Electric.  Apa Itu Hawthorne Effect? Hawthorne […]
21 Ide Bisnis Rumahan Bermodal Kecil untuk Pemula
Saat ini ada beragam ide bisnis rumahan yang bisa Anda coba untuk menambah penghasilan. Mulai dari mahasiswa, ibu rumah tangga, bahkan seseorang yang sudah berstatus karyawan suatu perusahaan pun bisa saja membuat bisnis rumahan. Kira-kira apa saja, ya, jenis, ide bisnis rumahan yang bisa dicoba? Simak terus penjelasannya di artikel ini. Ide Bisnis Rumahan yang […]