Brand Loyalty adalah Menjaga Komitmen Pelanggan, Ini Caranya
Populix

Brand Loyalty adalah Menjaga Komitmen Pelanggan, Ini Caranya

6 bulan yang lalu 4 MENIT MEMBACA

Brand loyalty adalah salah satu pencapaian tertinggi pada suatu perusahaan. Istilah ini sendiri memiliki makna yang erat dengan pembelian secara berulang oleh konsumen atau dalam bahasa Inggris disebut repeat purchase.

Berbeda dengan brand awareness ataupun brand equity, brand loyalty adalah kegiatan dengan tingkat tanggung jawab yang paling tinggi dan besar dalam mempertahankan konsumen.

Nah, untuk penjelasan lebih lanjut mengenai apa itu brand loyalty, bisa disimak pada artikel berikut ini!

Apa Itu Brand Loyalty?

Dikutip dari Marketing Tutor, pengertian brand loyalty adalah sebuah pola perilaku dan berpikir konsumen yang cenderung memiliki komitmen atas suatu produk buatan perusahaan tertentu, di mana mereka akan melakukan pembelian secara berulang seiring dengan berjalannya waktu.

Sedangkan pada Track Maven, disebutkan bahwa pengertian brand loyalty adalah sebuah kecenderungan pelanggan untuk membeli produk buatan merek tertentu dibanding lainnya.

Berdasarkan dua penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa pengertian brand loyalty adalah suatu kemampuan perusahaan dalam menjaga konsumennya untuk terus mempercayai dan senantiasa melakukan pembelian pada produk mereka.

Lalu, mengapa hal ini bisa terjadi? Jawabannya adalah karena sudah timbul rasa saling percaya antara pihak perusahaan dan konsumen. Pelanggan yakin bahwa produk tersebut merupakan yang terbaik.

Indikator brand loyalty sendiri tidak hanya dilihat dari peningkatan pendapatan saja, melainkan juga melalui jumlah pelanggan yang melakukan pembelian secara berulang. Mereka inilah yang nantinya akan mampu memberikan kritik berguna bagi perusahaan.

Cara Meningkatkan Brand Loyalty

Dikutip dari Crazy Egg, terdapat beberapa hal yang bisa dilakukan oleh sebuah perusahaan untuk menaikkan kepercayaan konsumen akan produknya. Beberapa cara meningkatkan brand loyalty adalah sebagai berikut.

1. Meningkatkan Brand Engagement

Secara sederhana, brand loyalty adalah tentang bagaimana perusahaan mampu menjangkau, mempertahankan, dan menjaga para pelanggan untuk selalu setia pada produknya.

Caranya adalah dengan selalu memberikan update ketika muncul produk baru, senantiasa memberikan promo, dan lain sebagainya. 

Sampaikanlah informasi secara dua arah. Artinya, tidak hanya Anda saja yang menyampaikan sesuatu pada mereka. Bukalah ruang diskusi agar mereka bisa turut terlibat dalam perbincangan tersebut.

Baca juga: Kenali Apa itu Customer Retention dan Pentingnya dalam Bisnis

2. Pastikan Brand Consistency atau Konsistensi Brand

Untuk bisa memenuhi indikator brand loyalty, perusahaan harus bisa konsisten terhadap apa yang ditawarkan sebelumnya. 

Sebab, ketika konsumen menyukai produk dari brand Anda, berarti ada hal tertentu yang membuat mereka selalu memilih barang tersebut. 

Oleh sebab itu, jika pelayanan atau unsur dalam produk Anda tidak konsisten, kemungkinan besar mereka akan berpindah pada brand lainnya.

3. Memahami Apa yang Membuat Konsumen Loyal

Dikutip dari Fortune, sebanyak 42% perusahaan startup mengalami kegagalan karena target market mereka ternyata kurang sesuai dengan apa yang ditawarkan.

Oleh sebab itu, cara meningkatkan brand loyalty adalah dengan menentukan target market sejak awal, kemudian menyesuaikan produk apa yang nantinya akan dipasarkan.

Setelah itu, pastikan juga hal apa saja yang membuat mereka lebih antusias pada brand Anda dibanding kompetitor, baik dari kualitas, harga, dan lain sebagainya.

4. Kenalkan Brand Value

Setiap perusahaan tentu saja memiliki nilai atau value-nya masing-masing. Selain melihat dari kualitas barangnya, brand value juga bisa menjadi alasan mengapa pelanggan akhirnya memilih produk tersebut.

Oleh karena itu, Anda perlu mengenalkan brand value seluas mungkin. Alasannya adalah supaya bisa meyakinkan konsumen bahwa perusahaan Anda merupakan pilihan terbaik untuk mereka.

Baca juga: Apa itu Konsumen? Ini Pengertian, Jenis, Hak & Kewajibannya

5. Buat Logo yang Menarik

Logo adalah sebuah komponen sederhana namun memiliki makna mendalam akan perusahaan tersebut.

Dikutip dari Inc, contohnya antara lain RedBull dan Youtube yang menggunakan warna merah pada logo mereka. Di mana, merepresentasikan emotional, active, passionate, intensity, trust, love, serta aggressiveness.

Jadi, cara meningkatkan brand loyalty adalah dengan membuat logo yang menarik dan juga memiliki makna mendalam. 

6. Membawa Konsumen Kembali

Pada akhirnya, brand loyalty adalah tentang bagaimana konsumen akan kembali menggunakan barang atau jasa yang dihasilkan oleh perusahaan Anda. 

Caranya pun cukup beragam, mulai dari memberikan membership, promo, subscription, dan lain sebagainya. Langkah-langkah ini nantinya akan mengikat para konsumen untuk nantinya bersedia kembali memilih produk dari perusahaan Anda.

Contoh Brand Loyalty

Salah satu contoh perusahaan dengan brand loyalty yang baik adalah Apple. Apple sendiri saat ini sudah memiliki lebih dari 2 miliar pengguna. 

Hampir setiap tahunnya, Apple merilis produk terbaru dengan kualitas tinggi. Oleh sebab itu, tak heran bila banyak orang rela mengantri hanya untuk mendapatkannya.  

Selain itu, Apple juga berkomitmen untuk bisa membantu para konsumennya bekerja lebih produktif. 

Demikian penjelasan lengkap mengenai apa itu brand loyalty. Dari penjabaran di atas, dapat disimpulkan bahwa brand loyalty adalah suatu kemampuan dalam menjaga konsumennya agar terus percaya dan melakukan pembelian hasil produksi brand tersebut.

Manfaat yang bisa didapat melalui brand loyalty adalah mengurangi biaya pemasaran, menarik pelanggan baru dan juga meningkatkan penjualan. Semoga bermanfaat dan jangan lupa simak insights menarik lainnya hanya di Populix. Sampai jumpa!

Baca juga: Kualitas Produk: Dimensi dan Pengaruhnya pada Konsumen

Tags:
Artikel Terkait
Apa Itu Public Speaking? Kenali Cara dan Manfaatnya!
Public speaking adalah skill yang sangat menguntungkan jika Anda telah memilikinya. Kemampuan ini dapat berguna tidak hanya pada dunia kerja, tetapi juga pada kegiatan lain seperti dalam lingkup pendidikan dan saat berorganisasi. Sebenarnya, apa itu public speaking? Seberapa pentingnya public speaking bagi seseorang? Apa Itu Public Speaking? Pada dasarnya, public speaking adalah kemampuan yang dimiliki […]
Kemasan Produk: Pengertian, Fungsi, Manfaat dan Jenisnya
Dalam proses bisnis, kemasan produk adalah salah satu hal penting untuk dipikirkan. Mengapa? Kita semua tahu bahwa kemasan menjadi perhatian utama dari para customer. Karena itu, penting membuat kemasan yang menarik. Kemasan juga melindungi barang (makanan, benda dan sebagainya) agar tetap aman di dalamnya. Untuk itu, selain menarik pastikan juga kemasan yang Anda gunakan tidak […]
7 Strategi Pemasaran yang Efektif, Pengertian, Tujuan & Elemen
Dalam menjalankan sebuah bisnis, tentu diperlukan adanya strategi pemasaran yang baik guna menarik konsumen datang atau membeli bahkan meningkatkan penjualan produk Anda. Tujuannya supaya bisnis Anda dapat tetap hidup dan berkembang. Sebagai gambaran, mungkin Anda pernah melihat beberapa toko, kafe, atau bisnis lain di mana dulu sempat hits dan sekarang tidak terdengar lagi, bahkan tutup […]