Apa itu Capital Budgeting? Definisi, Manfaat, Metode & Contoh
Populix

Apa itu Capital Budgeting? Definisi, Manfaat, Metode & Contoh

7 bulan yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Sebagai businessman, capital budgeting adalah salah satu hal esensial dalam manajemen keuangan perusahaan yang patut Anda pahami. Terutama ketika Anda berencana melangsungkan sebuah investasi atau proyek besar dengan biaya yang tentunya tidak kecil. Pasalnya, ketepatan dalam melakukan penganggaran modal ini akan menentukan kesuksesan operasional bisnis Anda.

Lantas, sebetulnya apa itu capital budgeting? Bagaimana cara menerapkannya? Untuk mengetahui hal tersebut, yuk simak pembahasan berikut mulai dari pengertian, manfaat, hingga contoh capital budgeting perusahaan.

Apa itu Capital Budgeting?

Secara mendasar, capital budgeting adalah suatu metode analisis keuangan guna menentukan apakah suatu proyek perusahaan dapat dilakukan atau tidak. Dalam kata lain, ini merupakan proses mengevaluasi sebuah proyek dari sisi finansial dan ditujukan untuk memastikan keberhasilannya dalam menghasilkan keuntungan yang diinginkan.

Bisa dibilang, capital budgeting adalah bagian terpenting di antara proses bisnis lainnya. Sebab, aktivitas ini melibatkan perusahaan pemilik proyek beserta berbagai stakeholder lainnya yang memegang peran dalam menyepakati pembuatan keputusan tersebut.

Sehingga, apabila proses perhitungan anggaran tidak memperoleh kesepakatan, maka proyek kerja sama pun tidak akan dilangsungkan. Adapun kepentingan yang menjadi pertimbangan dalam capital budgeting adalah kepentingan investor dan profit di masa mendatang.

Macam-Macam Metode Analisis Capital Budgeting

Perhitungan anggaran modal perusahaan terbagi ke dalam beberapa jenis metode analisis. Adapun macam-macam metode capital budgeting adalah sebagai berikut.

1. Internal Rate of Return (IRR)

Jenis yang pertama adalah Internal Rate of Return (IRR), yakni metode perhitungan yang diketahui lebih detail dan akurat dibanding lainnya. Sebab, IRR tidak sekadar mempertimbangkan future value atau potensi masa depan, tetapi juga sekaligus menggunakan aspek waktu dalam perhitungannya.

2. Net Present Value (NPV)

Jenis berikutnya dari capital budgeting adalah Net Present Value (NPV). Berbeda dari Internal Rate of Return, metode perhitungan satu ini hanya menggunakan future value atau potensi perusahaan di masa mendatang. Untuk mengatakan bahwa proyek layak dilaksanakan, manajer keuangan setidaknya harus memperoleh nilai di atas 0 rupiah dalam perhitungan ini.

3. Average Rate of Return (ARR)

Jenis lainnya adalah Average Rate of Return (ARR). Ini merupakan metode perhitungan yang dilakukan berdasar atas penghasilan rata-rata tahunan perusahaan.

4. Payback Period (PP)

Jenis terakhir dari capital budgeting adalah Payback Period (PP), yaitu metode perhitungan yang dilakukan berdasarkan periode waktu pengembalian profit. Angka periode yang didapat dalam perhitungan ini umumnya bertolakbelakang dengan kelayakan proyek.

Maksudnya, semakin tinggi angka yang dihasilkan dalam perhitungan PP, maka semakin kecil kelayakan suatu proyek untuk diilanjutkan.

Baca juga: Mengenal Pentingnya Financial Planning & Cara Membuatnya

Contoh Kasus Capital Budgeting

Dalam metode IRR, contoh kasus capital budgeting adalah sebagai berikut.

Proyek A diketahui mampu memperoleh keuntungan sebanyak 30% dari pendanaan selama 10 tahun, sementara proyek B memperoleh keuntungan 20% untuk pendanaan 5 tahun. Keduanya sama-sama mendapat pendanaan senilai Rp80.000.000. Maka, nilai IRR tiap proyek ialah:

IRR proyek A

= [Rp80.000.000 + (30% x Rp80.000.000)] / 10 tahun

= Rp104.000.000 / 10 tahun = Rp10.400.000

IRR proyek B

= [Rp80.000.000 + (20% x Rp80.000.000)] / 5 tahun

= Rp96.000.000 / 5 tahun = Rp19.200.000

Walaupun persentase keuntungan yang dihasilkan proyek A lebih besar, akan tetapi dari perhitungan IRR, proyek B jauh lebih banyak. Sehingga, yang layak memperoleh pendanaan ialah proyek B.

Sedangkan, dengan perhitungan NPV, contoh capital budgeting adalah sebagai berikut.

PT. Budi Bakti ingin melakukan pendanaan senilai Rp500.0000.000 pada salah satu proyek perusahaannya, yaitu proyek X atau Y. Proyek X memperoleh cashflow setiap tahun senilai Rp50.000.000 dalam jangka 10 tahun dengan discount rate 5%. Sementara, proyek Y memperoleh cashflow tahunan senilai Rp45.000.000 untuk jangka waktu 15 tahun dengan discount rate yang sama. Maka:

NPV Proyek X

= (Rp50.000.000 x 10 tahun) – 5%(Rp50.000.000 x 10 tahun)

= Rp500.000.000 – Rp25.000.0000 = Rp475.000.000

NPV Proyek Y

= (Rp45.000.000 x 15 tahun) – 5%(Rp45.000.000 x 15 tahun)

= Rp675.000.000 – Rp33.750.0000 = Rp641.250.000

Dari perhitungan tersebut, proyek yang layak didanai ialah proyek Y karena nilai NPV lebih besar.

Manfaat Capital Budgeting Bagi Perusahaan

Lalu, apa manfaat melakukan perhitungan modal bagi perusahaan? Secara umum, manfaat capital budgeting adalah sebagai berikut.

1. Menunjukkan Risiko

Manfaat utama dari capital budgeting adalah memberikan gambaran terkait risiko ataupun potensi kerugian dari suatu proyek atau investasi jika dilakukan. Hal ini tentu merupakan bagian penting yang wajib dipertimbangkan secara mendalam sebelum proyek disepakati.

2. Mencegah Kecurangan Oknum

Seperti yang diketahui, proyek perusahaan kerap menjadi incaran para oknum tak bertanggungjawab. Namun, dengan melakukan perhitungan pendanaan dengan seksama, perusahaan bisa mencegah kemungkinan terjadinya kecurangan tersebut. Sebab, dana akan dihitung dan dikelola seefektif dan seefisien mungkin.

3. Membantu Membuat Rencana Jangka Panjang

Manfaat lainnya dari capital budgeting adalah membantu perusahaan membuat rancangan proyek secara jangka panjang. Sebab, perhitungan ini akan memberikan sejumlah gambaran atau kemungkinan metode pelaksanaan proyek, termasuk untuk jangka pendek sekalipun.

4. Menentukan Jenis Proyek yang Bisa Diimplementasikan

Berikutnya, manfaat capital budgeting adalah memberikan opsi terkait beragam proyek yang mampu menghasilkan profit dan minim risiko. Dengan melakukan perhitungan ini, Anda dapat menentukan rencana mana yang lebih layak untuk didanai.

5. Menunjukkan Sisi Profit Proyek Kepada Investor

Manfaat terakhir dari perhitungan pendanaan ini ialah memberikan gambaran terhadap investor terkait kemungkinan profit yang akan dihasilkan. Hal ini tentu menjadi salah satu bukti nyata untuk membentuk kepercayaan investor terhadap proyek.

Itu dia pembahasan mengenai apa itu capital budgeting, jenis, contoh kasus, hingga manfaatnya. Seperti yang sudah disebutkan, capital budgeting adalah hal penting yang patut diperhatikan dalam proses pelaksanaan suatu proyek. Pasalnya, perhitungan ini menentukan keberhasilan dan kemampuan proyek dalam menghasilkan profit bagi perusahaan.

Baca juga: 5 Status Kolektibilitas Kredit Tanda Pelunasan Utang Lancar

Artikel Terkait
PO Adalah: Pengertian, Fungsi, Komponen & Contohnya
Apakah Anda pernah mendengar istilah PO? Sebagian besar mungkin hanya tahu bahwa PO adalah pre order, yakni salah satu fasilitas atau cara online shop dalam upaya pengadaan barang dagang ketika dipesan oleh konsumen. Namun, PO yang dimaksud di sini bukan pre order, melainkan purchase order. Jadi, apa itu PO (purchase order)? Singkatan PO sendiri sebenarnya […]
7 Cara Melacak Nomor HP Lewat Internet Termudah, Pasti Ketemu!
Tahukah Anda cara melacak no HP lewat internet bisa dilakukan hanya dalam waktu 5 menit? Ya, salah satunya yakni melalui Find My Device oleh Google. Cukup akses fitur tersebut melalui PC, masukan informasi yang dibutuhkan, dan lokasi no HP Anda pun akan terdeteksi. Mudah bukan? Ternyata, tak cuman itu. Masih banyak cara melacak no HP […]
Mengenal Apa itu Kanban, Jenis, Fungsi & Cara Menerapkannya
Kanban adalah salah satu metode yang bisa Anda gunakan dalam project management perusahaan. Istilah ini pada dasarnya merujuk pada konsep sistem produksi yang dapat membuat tim bekerja dan menjalankan operasional dengan lebih mudah, sistematis, serta terorganisir. Bukan cuma itu, fungsi kanban adalah sekaligus membantu mengatasi masalah secara efektif dan efisien. Lantas, sebetulnya apa itu kanban […]