6 Manfaat Asuransi Kesehatan & Alasan Memilikinya
Finna Prima Handayani

6 Manfaat Asuransi Kesehatan & Alasan Memilikinya

1 tahun yang lalu 3 MENIT MEMBACA

Setiap orang tentu ingin hidup sehat, maka dari itu menjaga kesehatan sangatlah penting diperhatikan. Salah satu caranya ialah dengan memiliki asuransi kesehatan, karena manfaat asuransi kesehatan dapat memproteksi diri dan meminimalisasi risiko kerugian yang mungkin saja terjadi.

Di era saat ini, masyarakat pun sudah lebih sadar untuk memiliki asuransi kesehatan. Berdasarkan hasil survei Populix, Indonesia’s Perceptions and Attitude Towards Health & Life Insurance Products”, 73% masyarakat Indonesia, terutama laki-laki dan SES atas, menyatakan memiliki asuransi merupakan hal penting, terutama untuk jaminan kesehatan.

“Pandemi Covid-19 yang terjadi beberapa tahun belakangan mendorong kesadaran masyarakat tentang bagaimana asuransi dapat membantu mengurangi kerugian finansial ketika sakit.

Hal ini terlihat dalam hasil survei Populix yang menemukan bahwa 3 dari 10 masyarakat Indonesia mulai memiliki asuransi dalam 1-2 tahun belakangan ini.

Survei juga menunjukkan bahwa saat ini, hampir 7 dari 10 masyarakat Indonesia sudah memiliki asuransi, baik BPJS Kesehatan maupun asuransi pribadi,” ujar Eileen Kamtawijoyo, Co-Founder dan COO Populix.

Jenis Asuransi Pilihan Masyarakat

jenis asuransi kesehatan
Source: Freepik

Inilah jenis asuaransi kesehatan, asuransi jiwa, dan asuransi jiwa unit link pribadi pilihan masyarakat Indonesia berdasarkan hasil survei yang telah dilakukan pada 6-7 Januari 2023.

1. Asuransi Kesehatan Pribadi

Merek asuransi kesehatan pribadi yang paling banyak dimiliki masyarakat saat ini, yaitu:

  • Prudential (52%)
  • Manulife (21%)
  • Allianz (20%)
  • AIA (20%)
  • AXA Mandiri (18%)
  • Sinarmas (13%)

2. Asuransi Jiwa

  • Asuransi jiwa berjangka (56%)
  • Asuransi jiwa seumur hidup (34%)
  • Asuransi dwiguna (10%)

Perusahaan asuransi jiwa yang paling banyak dimiliki masyarakat saat ini, yaitu:

  • Prudential (37%)
  • AIA (36%)
  • Allianz (32%)
  • Manulife (25%)
  • AXA Mandiri (12%)
  • Zurich (11%)
  • Astra Life (10%)

3. Asuransi Jiwa Unit Link

Perusahaan asuransi jiwa unit link yang paling banyak dipilih masyarakat, di antaranya:

  • Prudential (65%)
  • Allianz (32%)
  • AIA (21%)
  • AXA Mandiri (19%)
  • Manulife (15%)

Baca juga: Mengenal Pentingnya Financial Planning & Cara Membuatnya

Manfaat Memiliki Asuransi Kesehatan

manfaat asuransi kesehatan
Source: Freepik

Masih berdasarkan hasil survei yang dilalukan Populix, beberapa manfaat yang paling dicari masyarkat Indonesia, yaitu:

  • Manfaat penuh rawat inap dan rawat jalan (89%)
  • Santunan harian rawat inap (70%)
  • Manfaat penyakit kritis (65%)
  • Asuransi kesehatan untuk keluarga (53%)

Di sisi lain, mengutip laman OJK, berikut ini manfaat asuransi kesehatan:

1. Manfaat Asuransi Kesehatan untuk Rawat Inap

Dalam hal ini, asuransi bisa dimanfaatkan untuk mengganti biaya pengobatan akibat penyakit yang membuat pasien perlu mendapat perawatan atau menginap di RS. Penggantian biaya disesuaikan dengan ketentuan yang berlaku pada kondisi polis perusahaan asuransi.

2. Manfaat Asuransi Kesehatan untuk Rawat Jalan

Asuransi bisa dimanfaatkan untuk mengganti biaya pengobatan untuk rawat jalan saja.

3. Melahirkan

Mengganti biaya persalinan sesuai dengan yang dijamin dalam polis.

4. Manfaat Asuransi Kesehatan untuk General Check Up

Manfaat lain dari asuransi kesehatan yaitu dapat mengganti biaya pemeriksaan kesehatan sesuai dengan program yang diambil.

5. Kacamata

Beberapa asuransi kesehatan dapat mengganti biaya pembuatan lensa dan bingkai kacamata dengan surat pengantar dari dokter mata.

6. Gigi

Beberapa asuransi kesehatan juga dapat mengganti biaya perawatan gigi sesuai dengan program yang diambil.

Baca juga: Begini Tren Investasi di Indonesia Menurut Data Survei Populix

Alasan Memiliki Asuransi Kesehatan Pribadi

asuransi kesehatan pribadi
Source: Freepik

Inilah beberapa alasan pentingnya memiliki asuransi kesehatan pribadi:

  1. Perlindungan untuk diri sendiri dan aset yang dimiliki (67%)
  2. Dapat menanggung biaya rumah sakit hingga biaya operasi (63%)
  3. Warisan/perlindungan bagi anggota keluarga apabila terjadi sesuatu (39%)
  4. Investasi (33%)
  5. Melihat pengalaman buruk keluarga atau teman yang tidak memiliki asuransi (24%)
  6. Tidak mendapatkan fasilitas asuransi swasta dari kantor (21%)

Memiliki asuransi kesehatan memang sangat menguntungkan, untuk diri sendiri dan keluarga.

Apalagi manfaat asuransi kesehatan pun dapat meminalisasi risiko kerugian finansial akibat penyakit maupun kecelakaan.

Jangan lupa simak terus artikel Populix untuk mendapat informasi menarik dan bermanfaat lainnya.

Baca juga: 10+ Cara Mengatur Keuangan yang Baik dan Finansial Sehat

Tags:
Artikel Terkait
Pengertian Sociopreneur, Unsur, dan Contohnya di Indonesia
Social entrepreneur atau sering disebut dengan sociopreneur adalah istilah bagi seseorang yang memiliki visi dan misi untuk menjadi agen perubahan. Inovasi yang dilakukan oleh pelaku sociopreneur ini banyak memberikan dampak positif pada pembangunan sistem ekonomi masyarakat. Di Indonesia, pertumbuhan sociopreneur juga terus mengalami peningkatan hingga mencapai 340.000 bisnis. Nah, untuk memahami lebih banyak terkait pengertian […]
Studi Kelayakan Bisnis: Pengertian, Tujuan, Aspek & Contoh
Dalam membangun sebuah usaha, modal saja tidak cukup untuk membuat bisnis Anda sukses. Diperlukan banyak pertimbangan serta rencana bisnis yang matang. Inilah pentingnya melakukan studi kelayakan bisnis, yaitu untuk menguji apakah bisnis Anda sudah layak dijalankan atau belum. Meskipun penting, nyatanya masih banyak pelaku bisnis yang mengabaikan hal berikut. Akibatnya, tidak sedikit dari mereka akhirnya […]
Rekrutmen OJK: Soal Tes OJK, Jadwal Pelaksanaan, dan Syarat
Proses rekrutmen SDM Otoritas Jasa Keuangan (OJK) melalui Program Pendidikan Calon Staf (PCS) Angkatan 7 sedang berlangsung. Rekrutmen OJK ini telah dimulai sejak 1 Maret 2024. Mengutip dari laman resmi OJK, rekrutmen OJK dilakukan secara online dalam beberapa tahap. Pendafataran lowongan pekerjaan telah dimulia pada 1-6 Maret 2024. Jika Anda sudah mendaftar, berikut ini beberapa […]