Markov Chain Monte Carlo (MCMC): Definisi serta Kelebihannya
Populix

Markov Chain Monte Carlo (MCMC): Definisi serta Kelebihannya

6 bulan yang lalu 3 MENIT MEMBACA

Markov Chain Monte Carlo (MCMC) adalah salah satu pendekatan yang digunakan peneliti dalam proses penelitian. Mengutip laman Research Connections, MCMC digunakan untuk memperkirakan sifat-sifat suatu distribusi dengan memeriksa sampel acak dari distribusi tersebut.

Peneliti yang menggunakan pendekatan Monte Carlo mengambil sejumlah besar sampel acak dari distribusi normal, dan menghitung mean sampel dari sampel tersebut.

Sampel acak dihasilkan oleh proses sekuensial khusus. Setiap sampel acak digunakan sebagai batu loncatan untuk menghasilkan sampel acak berikutnya (karena bersifat rantai).

Sifat khusus dari rantai adalah meskipun setiap sampel baru bergantung pada sampel sebelumnya, sampel baru tidak bergantung pada sampel sebelum sampel sebelumnya (ini adalah properti “Markov”).

Baca juga: Variabel Laten Adalah: Definisi, Jenis Modelnya, dan Contoh

Apa Itu Markov Chain Monte Carlo (MCMC)?

apa itu markov chain monte carlo (MCMC)
Source: Freepik

Markov Chain Monte Carlo (MCMC) adalah suatu metode dalam statistika dan ilmu komputer yang digunakan untuk menghasilkan sampel acak dari distribusi probabilitas yang kompleks.

Metode ini sangat berguna dalam konteks analisis Bayesian, di mana kita sering kali tertarik untuk mendapatkan distribusi posterior dari parameter suatu model statistika.

Adapun beberapa konsep kunci terkait MCMC, di antaranya yaitu:

1. Markov Chain

Merupakan urutan dari variabel acak yang memenuhi sifat Markov, artinya probabilitas perpindahannya ke suatu keadaan baru hanya bergantung pada keadaan saat ini dan tidak pada sejarah sebelumnya.

Dalam konteks MCMC, Markov Chain digunakan untuk menghasilkan urutan sampel dari distribusi target.

2. Monte Carlo

Merujuk pada penggunaan metode statistika acak atau pengambilan sampel untuk memecahkan masalah matematis atau komputasi.

Dalam MCMC, teknik ini digunakan untuk menghasilkan sampel acak dari distribusi yang kompleks.

3. Distribusi Probabilitas

Utamanya MCMC digunakan konteks distribusi probabilitas, khususnya dalam analisis Bayesian. Distribusi ini dapat mencerminkan ketidakpastian atau informasi tambahan yang diperoleh data.

MCMC bekerja dengan melibatkan pembentukan suatu rantai Markov yang mencapai distribusi target sebagai distribusi stasioner.

Biasanya proses ini melibatkan dua tahap utama, yakni langkah proposisional (proposed moved) dan penilaian penerimaan (acceptance evaluation).

Langkah proposisional menghasilkan kandidat baru untuk distribusi berikutnya. Sementara penilaian penerimaan menentukan kandidat tersebut diterima atau ditolak berdasarkan seberapa baik mereka memperbaiki estimasi distribusi target.

Baca juga: Observasi Langsung: Penjelasan, Tujuan, hingga Contoh

Kelebihan Markov Chain Monte Calro(MCMC) dalam Penelitian

markov chain monte carlo dalam penelitian
Source: Freepik

Ada beberapa kelebihan dari penggunaan Markov Chain Monte Carlo (MCMC) dalam penelitian, khususnya dalam konteks analisis Bayesian. Contohnya yaitu:

1. Pengolahan Data yang Besar

MCMC dapat digunakan untuk menangani dataset yang besar dan kompleks. Pengambilan sampel dapat dilakukan secara iteratif, memungkinkan penanganan data yang melebihi kapasitas memori.

2. Menangani Ketidakpastian

Analisis Bayesian dengan MCMC memungkinkan peneliti untuk menggabungkan informasi prior (sebelum pengamatan data) dan informasi likelihood (data) untuk menghasilkan distribusi posterior parameter. Distribusi posterior ini mencerminkan tingkat ketidakpastian yang sesuai dengan data yang diobservasi.

3. Estimasi Interval Kepercayaan

Dengan menggunakan hasil MCMC, peneliti dapat dengan mudah menghitung interval kepercayaan untuk parameter yang diestimasi. Ini memberikan informasi tambahan tentang sejauh mana kita dapat yakin terhadap nilai yang diestimasi.

MCMC memang memiliki kelebihan, tetapi perlu diingat bahwa implementasinya memerlukan waktu komputasi yang signifikan, terutama untuk dataset yang besar atau model yang kompleks.

Selain itu, pemahaman yang baik tentang konsep MCMC dan perhatian terhadap tuning parameter juga penting untuk memastikan hasil yang akurat.

***

Dengan kemampuannya dalam mengatasi distribusi probabilitas yang kompleks, Markov Chain Monte Carlo (MCMC) tidak hanya menjadi alat penting dalam analisis statistika, tetapi juga membuka pintu untuk pemahaman mendalam tentang ketidakpastian dalam model.

Sebagai pilihan terbaik untuk penelitian berkualitas, Markov Chain Monte Carlo (MCMC) dapat menjadi salah satu fondasi kritisnya. Nah, bagi Anda yang membutuhkan layanan riset, Anda dapat memanfaatkan Populix, karena Populix dapat memastikan hasil analisis yang akurat dan informatif.

riset pasar Populix

Baca juga: Uji Multikolinearitas: Penjelasan, Jenis, dan Tujuan

Artikel Terkait
Cara Membuat WhatsApp Bisnis, Mudah Tidak Sampai 5 Menit!
WhatsApp Business adalah salah satu platform layanan komunikasi bisnis yang diluncurkan khusus untuk membantu Anda terhubung dengan pihak lain. Nah, tapi apakah Anda sudah mengetahui bagaimana cara membuat WhatsApp Bisnis? WhatsApp Bisnis adalah salah satu terobosan baru yang dikeluarkan oleh aplikasi induknya yakni WhatsApp, untuk memudahkan Anda menjalankan usaha. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai hal […]
Mengenal Apa Itu Infografis: Manfaat, Jenis & Cara Membuatnya
Infografis adalah salah satu metode paling efisien untuk menyajikan data dan informasi dengan format yang menarik.  Daya tarik visual di dalam sebuah infografis sangat bermanfaat untuk menyederhanakan informasi yang kompleks menjadi lebih simple dalam satu gambar.  Maka dari itu, tak heran jika infografis kerap digunakan untuk tujuan marketing karena dinilai mampu menarik pengunjung secara efektif.  […]
Apa Itu Konsumtif? Cari Tahu Contoh dan Dampaknya!
Konsumtif adalah kecenderungan untuk menghamburkan uang tanpa memikirkan tujuan dan manfaatnya. Dapat diperhatikan di situasi sekarang, masyarakat seakan tidak memperdulikan cara mengelola uang dengan baik karena maraknya online marketplace yang mendorong terjadinya transaksi digital secara rutin. Perilaku konsumtif adalah perilaku yang berbahaya untuk dimiliki karena jika dilakukan dalam kurun waktu lama akan berdampak pada kondisi […]